Advanced Search
Hits
1579
Tanggal Dimuat: 2009/07/05
Ringkasan Pertanyaan
Dimanakah sumber-sumber riwayat yang mengabarkan tentang peristiwa-peristiwa dan kezaliman-kezaliman mendatang terhadap Amirul Mukminin As?
Pertanyaan
Saya telah mencari riwayat-riwayat yang di dalamnya mengatakan bahwa Rasulullah Saw mengabarkan tentang kezaliman-kezaliman yang mendatang akan terjadi pada Amirul Mukminin As. Misalnya saya banyak mendengar bahwa beliau telah memprediksikan tiga perang Ali As atau saat perdamaian Hudaibiyyah beliau bersabda bahwa “suatu hari namamu pasti akan bersih” dan ... Bisakah Anda memberikan sumber-sumber kitab yang di dalamnya mencantumkan berita-berita ini?
Jawaban Global

Terdapat riwayat-riwayat dalam kitab-kitab riwayat dan sejarah dimana Rasulullah mengabarkan sebagian dari peristiwa yang akan terjadi di masa mendatang (pada masa Imam Ali As). Di bawah ini, kami akan menyinggung sebagian dari riwayat-riwayat ini:

  1. Prediksi Rasulullah dalam Perdamaian Hudaibiyyah. Setelah terjadi kesepakatan terhadap asli perdamaian, saat Imam Ali As menuliskan teks perjanjian dengan dikte dari Rasulullah, perwakilan Quraish menentang penulisan bismillahirrahmanirrahim di atas surat perjanjian, demikian juga penulisan Rasulullah yang mengakhiri penulisan nama nabi. Negosiasi mengenai masalah ini memakan waktu yang lama. Akhirnya, dikarenakan kebaikan yang terdapat dalam perjanjian ini, Rasulullah Saw pun terpaksa menyepakatinya, kepada Ali As yang keberatan untuk menghapus kata Rasulullah, beliau bersabda, “Keadaan seperti ini juga akan terjadi atasmu dan engkau terpaksa akan menyerah karenanya.”[1] Prediksi ini, yaitu penghapusan nama Amirul Mukminin di akhir nama Ali As terjadi dalam peristiwa perang Shiffin, atas desakan Muawiyyah.[2]
  2. Rasulullah Saw dalam sebuah riwayat yang ditujukan kepada Ummu Salamah, istri beliau, menyebutkan nama-nama para penentang dan mereka yang melakukan peperangan dengan Imam Ali As, demikian, “Ya Ummu Salamah! Ini Ali, demi Allah, akan menjadi pembunuh Qashitin, Nakitsin dan Mariqin setelahku.”[3]

Pada riwayat lain, Rasulullah Saw menyebutkan lebih jauh nama-nama di atas, dan dalam menjawab pertanyaan Ummu Salamah yang bertanya tentang siapakah ketiga kelompok penentang ini, beliau bersabda, “Nakitsin adalah mereka yang melakukan baiat dengan Ali di Madinah, akan tetapi membatalkannya di Bashrah, Qasithin adalah Muawiyah dan sahabat-sahabatnya di Syam, sedangkan Mariqin adalah kelompok Nahrawan.”[4]

Riwayat-riwayat dengan pemahaman yang serupa juga telah disampaikan dari Ammar Yassir dan Abu Ayyub Anshari.[5]

  1. Rasulullah Saw, dengan tegas dan secara khusus memperingatkan tentang pemerintahan Muawiyyah, duduknya lelaki ini di atas mimbar beliau, dan permintaan beliau kepada umat untuk membunuh Muawiyyah jika keadaan ini  terjadi.[6]
  2. Saat Rasulullah Saw membagi ghanimah perang, untuk memberikan semangat kepada para musyrik yang baru menjadi Muslim, beliau memberikan saham lebih banyak kepada mereka. Pembagian ini telah dikritik keras oleh Harqush, salah seorang dari peletak Khawarij, dan ia menuduh Rasulullah sebagai tidak memperhatikan masalah keadilan. Dalam menjawab perkataannya ini, Rasulullah bersabda, “Jika keadilan tidak berada dalam diriku, maka akan berada dimanakah ia?.” Poin yang penting di sini adalah peringatan dari Rasulullah yang bersabda, “Ia (Harqush) akan mempunyai para pengikut yang memiliki fanatisme bodoh dalam masalah agama. Mereka ini akan keluar dari agama seperti keluarnya anak panah dari busurnya”[7], dimana hal ini menyinggung tentang perang Nahrawan (yang diletuskan oleh Khawarij). [iQuest]

 

 

 

Beberapa Literatur untuk Telaah Lebih Jauh:

  1. Majlisi, Muhammad Baqir, Bihâr al-Anwâr, jil. 20;
  2. Abdul Husain Ahmad, Al-Ghadîr, jil. 3;
  3. Syaikh Thusi, Al-Amâli;
  4. Târîkh Ya’qûbi, jil. 2;
  5. Shahîh Bukhâri, jil. 3;
  6. Shahîh Muslim, jil. 2;
  7. Ibnu Atsir, Al-Kâmil fî al-Tarîkh, jil. 3;
  8. Ahmad Miyaniji, Ali, Makâtib al-Rasûl, jil. 1.

 


[1]. Muhammad Baqir Al-Majlisi, Bihâr al-Anwâr, jil. 20, hal 334-350, Muasasah Wafa, Beirut; Ahmadi Miyanji, Ali, Makâtib al-Rasûl, jil. 1, hal 275 dan 287.

[2]. Ibnu Wadhih Ya’qubi, Ahmad bin Abi Ya’qub, Tarîkh Ya’qûbi, jil. 2, hal 179, al-Maktabah al-Haidariyah, Najaf; Ibnu Atsir, Abu al-Hasan Ali bin Abdul Wahid, al-Kamil fî al-Tarîkh, jil. 3, hal 32, Dar Shadr, Beirut.

[3]. Ibnu Asakir, Tarîkh Dimâsyq, jil. 42, hal 470, Beirut; al-Hafizd abi al-Fida Ismail bin Katsir ad-Damsyiqi, al-Bidâyah wa al-Nihâyah, jil. 7, hal 360, Dar Ahya at-Tirats al-Arabi; Arbili, Ali bin Isa, Kasyf al-Ghummah, jil. 1, hal 126, Dar al-Kutub al-Islamiyyah, Teheran; Allamah Amini, al-Ghadîr, jil. 3, hal 188, Dar al-Kutub al-Islamiyyah, Teheran.

[4]. Syaikh Thusi, Al-Amâli, hal 425 dan 464; Thabarsi, Ahmad bin Ali, Ihtijâj, jil. 1, hal 462, Dar an-Nu’man; Ma’ani al-Akhbâr, hal 204.

[5]. Târikh Dimâsyq, jil. 42, hal 472.

[6]. Ibid., jil. 59, hal 157.

[7]. Al-Bukhari, Abu Abdullah Muhammad bin Ismail, Shahîh Bukhâri, jil. 3, hal 1321, Dar al-Ma’rifat, Beirut; Al-Qayiri Neisyaburi, Muslim bin Hujaj, Shahîh Muslim, jil. 2, hal 774, Dar al-Kitab al-Arabi, Beirut.

 

Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Dalam tafsir surah al-Tin dalam buku Tafsir Furat disebutkan sebuah hadis bahwa yang dimaksud dengan buah tin adalah Imam Hasan As dan buah zaitun adalah Imam Husain As. Apakah hadis seperti ini dan semisalnya dapat diandalkan?
    3466 Tafsir 2012/02/02
    Al-Qur’an di samping mengandung makna lahir juga mengandung makna batin yang boleh jadi berjumlah banyak. Sebagai contoh makna lahir tin dan zaitun yang dijadikan Allah Swt pada ayat pertama dan kedua surah al-Tin sebagai obyek sumpah-Nya. Dengan menyebut keduanya boleh jadi tin dan zaitun yang dimaksud adalah tin dan zaitun ...
  • Model pesta pernikahan yang manakah yang sesuai (islami, ekonomis, praktis dan selaras dengan kebudayaan Iran)?
    5881 Akhlak Praktis 2010/12/07
    Islam memberikan signifikansi yang sangat tinggi terhadap inti pernikahan sebagai salah satu nilai kemanusiaan dan islami. Demikian juga, Islam memandang mustahab dan perbuatan baik bagi orang yang mengadakan perayaan, pesta pernikahan (walimah) dan memberikan makanan kepada para tamu yang datang pada acara pernikahan tersebut. Standar Islam dalam hal ini adalah ...
  • Apa sisi umum pelbagai pemerintahan dan revolusi agama seperti Mesir dan Tunisia?
    1579 System 2011/05/18
    Sisi umum pelbagai pemerintahan religius adalah penegakan dan realisasi nilai-nilai agama yang merupakan masalah fitrah kemanusiaan. Karena rakyat negara-negara seperti Tunisia dan Mesir menyadari bahwa dengan Islam mereka dapat merealisir segala tuntutan ekonomi dan politik mereka, kemudian mereka bangkit melakukan demonstrasi dan revolusi. Pesan revolusi Islam juga adalah bahwa fitrah ...
  • Mengapa diat wanita seperdua diat pria?
    1383 Hukum dan Yurisprudensi 2009/06/08
    Berdasarkan telaah jurisprudensil (fikih) dan historis, “diat” merupakan sebuah masalah ekonomis yang disyariatkan dengan maksud untuk menebus kerugian yang diderita oleh korban. Dari sisi lain, masyarakat ideal yang ingin diwujudkan Islam meletakkan inti kegiatan-kegiatan perekonomian di pundak pria. Artinya dengan satu pandangan universal terhadap tugas-tugas perekonomian pria, kita jumpai bahwa ...
  • Apakah dalam surga juga terdapat hukum-hukum fikih?
    291 Teologi Klasik 2014/01/27
    Kiranya poin ini perlu diperhatikan bahwa kita tak dapat memperoleh penjelasan lain kecuali melalui wahyu serta ungkapan-ungkapan para maksum yang sampai pada kita terkait dengan mengenai persoalan-persoalan alam akhirat dan keadaan surga neraka. Jawaban atas pertanyaan di atas juga tidak disebutkan secara tegas dalam teks-teks agama. Akan tetapi dengan memperhatikan poin-poin ...
  • Apa saja yang harus dilakukan untuk menghilangkan sifat tergesa-gesa?
    4856 Akhlak Teoritis 2012/04/14
    “’Ajalah” dan terburu-buru merupakan hal yang dilarang dalam ajaran agama. Dan maksudnya adalah melakukan sebuah perbuatan dengan terburu-buru. Terdapat perbedaan antara ‘ajalah (terburu-buru) dan sur’at (mengerjakan tepat pada waktunya). Sur’at adalah ketika manusia telah menyiapkan pelbagai pendahuluan dan syarat-syarat yang diperlukan, ia tidak menyia-nyiakan kesempatan dan mengerjakan pekerjaan yang dibebankan ...
  • Apakah Rasulullah Saw melarang menggunakan gayung tembikar Mesir? Ada apa dengan tanah Mesir sehingga dilarang penggunaannya?
    865 Dirayah al-Hadis 2013/08/12
    Apa yang mengemuka dalam pertanyaan dengan sedikit perbedaan disebutkan dalam beberapa riwayat seperti: Imam Ridha As bersabda: Rasulullah Saw bersabda, “Janganlah memakan sesuatu dari wadah yang terbuat dari tanah Mesir. Janganlah basuh kepalamu dengan tanahnya; lantaran akan meghilangkan sifat cemburu.”[1] Rasulullah Saw bersabda, “Janganlah basuh kepalamu dengan tanah Mesir. Janganlah memakan sesuatu ...
  • Berkaitan dengan masalah puasa, apakah yang dimaksud dengan benang putih (khaith al-abyadh) dan benang hitam (khaith al-aswad)?
    431 Tafsir 2013/11/27
    Allah Swt dalam al-Quran sehubungan dengan awal dan akhir masa orang berpuasa menyebutkan, “Dan makan minumlah hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam.” (Qs. Al-Baqarah [2]:187) Sesuai dengan pesan ayat ini, kriteria dalam keharaman ifthar (makan atau minum pada waktu puasa) ...
  • Apakah kedudukan dan makam orang-orang saleh lebih tinggi dari makam kenabian?
    1029 Teologi Klasik 2013/07/15
    Seorang yang saleh artinya seseorang yang memiliki kelayakan dan kapabilitas menerima emanasi-emanasi Ilahi dan pelbagai karunia yang tidak terbatas serta orang yang menggondol derajat-derajat menjulang serta rahmat khusus. Makam ini tidak berada pada lintasan vertikal makam kenabian melainkan di samping dan pada jalur horizontal makam kenabian. Sifat saleh adalah salah ...
  • Meski Tuhan tahu bahwa banyak manusia yang akan memasuki neraka, lalu mengapa Tuhan tetap menciptakan mereka?
    2183 Teologi Klasik 2009/09/22
    1.     Azab Ilahi merupakan hajaran segala perbuatan ikhtiari manusia karena tidak menggunakan media-media petunjuk. Dan juga tidak mendengarkan seruan rasul batin dan rasul lahirnya. 2.     Ilmu Tuhan terhadap nasib manusia dan bagaimananya dia berinteraksi, segala perbuatan entitas, tidak menjadi penyebab timbulnya faktor deterministik  atas mereka dan sejatinya pengetahuan Tuhan semata ...

Populer Hits

Jejaring