Hits
6736
Tanggal Dimuat: 2012/04/11
Ringkasan Pertanyaan
Disebutkan bahwa di alam barzakh terdapat penyempurnaan ilmu, namun tidak ada penyempurnaan amal. Apakah hal ini bisa dijelaskan oleh filsafat?
Pertanyaan
Di dalam pembahasan ilmu Kalam (Teologi) dikatakan bahwa akan ada penyempurnaan ilmu di alam barzakh, namun tidak ada kemungkinan penyempurnaan amal. Apakah perkara ini bisa dijabarkan dari sudut pandang filsafat? Mengingat bahwa penyempurnaan dan gerak bersyarat kepada materi dan setelah kematian, jiwa akan berpisah dari badan dan materi.
Jawaban Global

Penyempurnaan di alam barzakh bisa diterima dengan berpijak kepada al-Quran dan hadis-hadis sahih. Hal ini juga dikaji dalam koridor Filsafat serta banyak lagi hal yang dibahas terkait dengan masalah alam barzakh (isthmus) dalam Filsafat.

Poin pertama yang perlu diperhatikan dalam hal ini adalah tidak ada kemungkinan penyempurnaan amal dengan makna bahwa di alam barzakh manusia menyempurna dan menggapai derajat yang lebih tinggi dengan melaksanakan kewajiban-kewajiban dan meninggalkan larangan-larangan Ilahi, karena alam barzakh bukanlah alam ‘kewajiban’ (atau alam syariat) sebagaimana alam materi.

Oleh karena itu adalah jelas bahwa ketika ada pembahasan terkait dengan penyempurnaan di alam barzakh maka yang dimaksud adalah penyempurnaan ilmu sebagaimana ditegaskan dalam banyak hadis sahih.

Untuk menguraikan persoalan penyempurnaan ini dari perspektif filsafat, maka harus dikatakan: dari pandangan yang bersifat global, ruh nonmateri dan jiwa-berakal manusia berasal dari ruh Ilahi yang telah melewati jenjang dan derajat yang beragam secara menurun sedemikian sehingga sampai di alam materi dan badan jasmani, dan dalam perjalanan menaik juga melewati tingkatan-tingkatan yang berbeda. Perjalan menaik ini juga bisa dikatakan sebagai ‘penyempurnaan’.    

Fenomena kematian dan perpindahan ke alam barzakh merupakan suatu tahapan gerak dan perjalanan menuju Tuhan yang bukan merupakan kesempurnaan akhir manusia, namun masih tertinggal banyak tahapan perjalanan jiwa manusia untuk sampai ke alam nonmateri dan malakut yang sempurna. Akan tetapi dengan memperhatikan definisi gerak dalam filsafat yakni keluarnya sesuatu dari alam potensial ke alam aktual, maka sanggahan yang terlontar adalah bahwa materilah yang mengandung potensi dan cikal-bakal itu.

Oleh karena itu, gerak bersyarat kepada materi dan kondisi yang bersifat potensial, dengan demikian, di alam barzakh yang tidak terdapat materi (karena bukan alam materi) niscaya tidak ada gerak dan berkonsekuensi juga kepada tiadanya penyempurnaan.

Untuk menjawab sanggahan ini, dapat dikatakan bahwa walaupun jiwa manusia akan berpisah dengan materi dan badan jasmaninya setelah mengalami kematian dan mengaktual dari aspek gerak materi, akan tetapi jika dipandang dari hakikat jiwa (nonmateri sempurna) maka masih berada dalam hijab-hijab yang beragam. Oleh karena itu, dari satu sisi dapat dikatakan: jiwa dalam kondisi demikian (di alam barzakh) jika disandarkan dengan kondisi-kondisi setelahnya akan memiliki hijab-hijab yang semakin berkurang secara potensial dan mesti mengalami penyempurnaan sedemikian sehingga mencapai derajat nonmateri sempurna dan aktual murni (tidak lagi memiliki potensi).

Dengan dasar inilah mayoritas ulama tidak menamakan penyempurnaan ini sebagai gerak, tetapi menggunakan istilah-istilah lain seperti ‘penyirnaan hijab-hijab’, ‘pemusnahan jarak’, ‘pensucian kotoran-kotoran’, ‘penguatan cinta’,  dan yang semacamnya yang tidak bertentangan dengan kenonmaterian alam barzakh.

Jawaban Detil

Penyempurnaan di alam barzakh merupakan suatu perkara yang pasti sebagaimana ditegaskan dalam banyak hadis dan sebagian teks ayat-ayat suci al-Quran juga berimplikasi demikian. Di samping itu, ungkapan-ungkapan yang dikutip dari Irfan yang bersumber dari mukâsyafah dan musyâhadah yang berkaitan dengan realitas penyempurnaan di alam barzakh.

Hal ini juga dikaji di dalam Filsafat.  Secara global dalam Filsafat terdapat kesepakatan tentang adanya kenyataan penyempurnaan di alam barzakh dan berdasarkan prinsip-prinsip bisa dikatakan bahwa tidak satupun Filsafat yang dapat mengingkari adanya kemungkinan penyempurnaan di alam barzakh.

Poin pertama yang perlu diperhatikan dalam hal ini adalah tidak ada kemungkinan penyempurnaan amal dalam artian bahwa di alam barzakh manusia menyempurna dan menggapai derajat yang lebih tinggi dengan melaksanakan kewajiban-kewajiban dan meninggalkan larangan-larangan Ilahi, karena alam barzakh bukanlah alam ‘kewajiban’ (atau alam syariat) yang kondisi-kondisi dan hukum-hukum serta kaidah-kaidah tidak sebagaimana alam materi. Oleh karena itu, jika ada pembahasan tentang penyempurnaan di alam barzakh maka yang dimaksud adalah penyempurnaan ilmu yang secara tegas disebutkan dalam hadis-hadis. Tentang perilaku orang-orang shaleh dan lain sebagainya demikian juga kembalinya jiwa yang telah meninggal bukanlah pelbagai aktivitas dan amalan di alam barzakh, melainkan bersumber dari pengaruh-pengaruh suatu amal yang telah dikerjakan di dunia dan buah dari perbuatan itu baru nampak kemudian di alam barzakh.

Adapun sehubungan dengan masalah bentuk penyempurnaan di alam barzakh bahwa apakah sejenis gerak yang menurut definisi Filsafat tentangnya ataukah sejenis penyempurnaan lain dan mengalami perubahan? Tampaknya persoalan ini mengundang kritikan yang akan dicarikan solusinya secara filosofis.

Sumber kritikan berkenaan dengan probabilitas penyempurnaan di alam barzakh dan bagaimana penjelasan filosofisnya terkait dengan pembahasan potensialitas dan aktualitas serta definisi materi dan gerak dalam filsafat.

Uraian kritikan tersebut adalah sebagai berikut: gerak dalam perspektif Filsafat adalah keluarnya sesuatu secara bertahap dari kondisi yang bersifat potensial ke keadaan yang aktual, sementara materilah yang mengandung potensi dan bakat ini. Oleh karena itu, gerak bergantung kepada keberadaan materi dan kondisi yang bersifat potensial, gerak tidak bermakna tanpa kedua hal ini. Dengan kata lain, jika di suatu alam tidak terdapat materi maka akan berkonsekuensi pada tiadanya gerak dan penyempurnaan.     

Kritikan ini secara mendasar bersumber dari keterbatasan penggambaran tentang konsep penyempurnaan yang semata-mata hanya dipandang berada dan terkait di seputar materi. Jika kita memandang persoalan penyempurnaan dengan perspektif yang lebih universal dan melihat bahwa gerak menurun dan menaik di dalam tingkatan eksistensi sebagai gerak eksistensial serta meninjau bahwa jiwa-berakal manusia berasal dari mana dan akan kembali berproses ke sumbernya yang tertinggi, maka akan disaksikan bahwa keraguan dan kritikan ini tidak dapat dijadikan hukum universal untuk menolak adanya penyempurnaan di alam barzakh setelah berpindahnya jiwa dari alam materi ke alam barzakh.

Pernyataan tentang gerak berpijak kepada materi adalah benar sesuai dengan ruang-lingkupnya, karena jika tidak ada potensi dan bakat untuk menjadi sesuatu, maka tidak akan ada pula aktualitas baru dan gerak juga tidak akan bermakna. Poin ini perlu digaris bawahi bahwa jiwa manusia setelah melewati gerbang kematian, walaupun ia telah meninggalkan materi dan badan jasmaninya dan tidak lagi memiliki suatu gerak dalam makna filosofisnya, akan tetapi, pada saat yang sama setelah meninggal dan berpisah dengan badan materinya, jiwa manusia tidak langsung mencapai derajat kenonmateriannya yang sempurna. Karena itu, jiwa manusia mesti mengalami semacam penyempurnaan dan perubahan di alam barzakh, karena begitu banyak hijab-hijab yang meliputi jiwa masih belum sirna atau tersingkap.

Dengan kata lain, memang benar bahwa jiwa setelah melewati gerbang kematian, telah mengaktual dari aspek gerak materi, akan tetapi, jika dilihat hakikatnya yang terdalam maka ia masih diselimuti oleh hijab-hijab yang beragam. Oleh itu, jiwa yang masih memiliki potensi untuk lebih menyempurna jika dibandingkan dengan keadaan-keadaan berikutnya yang masih diliputi oleh hijab-hijab yang relatif lebih sedikit, mesti mengalami suatu bentuk penyempurnaan sedemikian sehingga ia kembali dalam keadaannya yang utama dalam bentuk nonmateri murni.

Dengan demikian, penyempurnaan di alam barzakh tidak bertolak belakang dengan kondisinya yang material (tidak berada di alam materi), karena walaupun materi tidak ada di alam barzakh, namun jiwa itu sendiri ketika dia meninggalkan badan materinya masih memiliki potensi-potensi yang disebabkan oleh adanya hijab-hijab yang meliputinya sewaktu hidup di alam materi, dan pada akhirnya jiwa akan mengaktual secara sempurna setelah penyempurnaan kekurangan-kekurangan dan penyirnaan hijab-hijabnya di alam barzakh.

Secara bertahap, jiwa akan berproses untuk mencapai kesempurnaan di alam barzakh dan alam-alam berikutnya atau tahapan-tahapan lebih tinggi, dan jalan ini akan berujung pada hari kiamat yang dipandang merupakan batas akhir dari perjalanan menyempurna.

Dari aspek inilah sehingga dikatakan: barzakh dan kebutuhan kepada penyempurnaan di alam barzakh adalah tidak sama bagi semua jiwa, karena sangat mungkin terdapat orang-orang sempurna yang selama hidup di alam materi telah mampu menyirnakan hijab kegelapan dan hijab cahaya yang meliputinya, karena itu, ia hanya sebentar saja berada dan berhenti di alam barzakh, orang-orang itu seperti para nabi, rasul, dan orang-orang suci lainnya yang telah ditegaskan oleh Allah Swt dalam al-Quran dan hadis nabi, dikarenakan derajat kedekatannya yang sangat tinggi kepada Tuhan dan kegemilangan cahayanya, setelah melewati kematian, mereka akan kembali ke tempat asalnya yang semula.

Begitu pula para arif mendapatkan kesempurnaan di alam barzakh dan akan masuk ke alam-alam malakuti yang lebih tinggi, namun begitu banyak jiwa-jiwa manusia akan mengalami proses penyirnaan hijab-hijab, perolehan aktualitasnya yang sempurna, penghilangan sifat-sifat buruk duniawi, dan pencapaian kenonmaterian murni di alam barzakh hingga hari kiamat.

Dengan penjelasan tersebut, kaidah-kaidah Filsafat yang telah terjabarkan untuk gerak dalam pembahasan potensi dan aktual tentunya tidak bertentangan dengan penyempurnaan yang ada di alam barzakh, dan satu-satunya penyelesaian dalam hal ini adalah tidak memandang gerak materi yang terjadi di alam materi bisa teraplikasi di alam barzakh, karena gerak materi ini telah sampai pada tujuannya, dan jiwa yang telah meninggalkan badan jasmaninya akan terus mengalami sejenis penyempurnaan di alam nonmateri dan barzakh supaya jiwa terbebas secara sempurna dari segala bentuk kotoran-kotoran, hijab-hijab, dan sifat-sifat buruk yang meliputinya.

Dari aspek inilah penyempurnaan di alam barzakh menjadi mungkin dan bahkan menjadi hal yang urgen mengingat jiwa mesti berjalan dan berproses untuk mencapai kesempurnaannya dalam bentuk nonmateri yang murni.

Oleh karena itu, sanggahan dan kritikan yang terlontar pada dasarnya berpijak kepada penyempurnaan yang semata-mata bergantung kepada materi dan badan jasmani, penggambaran ini juga bersumber dari anggapan sebagian orang yang menyatakan bahwa satu-satunya faktor yang mengantarkan jiwa dan ruh manusia ke derajat nonmateri sempurna adalah kebergantungannya kepada badan materi ini dan ketika jiwa berpisah dengan badan jasmaninya akan secara langsung berubah menjadi nonmateri sempurna dan tidak lagi membutuhkan suatu bentuk penyempurnaan di alam manapun. Anggapan ini keliru dan salah, jiwa tidak akan langsung mencapai aktualitas  terakhir, nonmateri sempurna, dan tidak lagi menyempurna seketika melewati gerbang kematian, walaupun kematian sejenis keterpisahan dari badan lahiriah yang menyebabkan jiwa tidak lagi terhalangi untuk mencapai kesempurnaannya, namun kematian bukanlah akhir dari suatu pergerakan, perubahan, dan penyempurnaan, bahkan –menurut Mulla Sadra- dipandang sebagai langkah awal gerak dan kembali jiwa manusia ke haribaan Ilahi.[1]

Dengan demikian, begitu banyak para filosof dan arif pada saat yang sama menerima prinsip-prinsip gerak, alam potensial dan aktual serta memustahilkan gerak dalam makna filosofisnya, namun sangat menekankan adanya penyempurnaan di alam barzakh dan mereka menggunakan istilah ‘penyirnaan hijab-hijab’, ‘penguatan cinta’, dan istilah-istilah semacamnya untuk menjelaskan penyempurnaan ini yang bukan sejenis gerak dalam istilah filsafat.

Hal seperti itu juga disinggung oleh Imam Khomeni Qs dalam catatan kakinya atas Syarh Fushushush al-Hikam[2] berkenaan dengan penyempurnaan di alam barzakh. Beliau menyebut penyempurnaan itu sebagai ‘penyirnaan hijab-hijab dan sifat-sifat kegelapan’ dan menegaskan bahwa penyempurnaan itu bukan sejenis gerak materi yang memiliki potensi dan bakat. Begitu pula Allamah Thabathabai Qs menamakan penyempurnaan di alam barzakh itu sebagai ‘penggapaian derajat cinta’ yang bijinya telah disemaikan di kebun alam materi.[3]

Poin lain yang dapat disimpulkan dari filsafat Mulla Sadra adalah jiwa di alam barzakh memiliki badan mitsal yang “materinya” sangat lembut.[4] Badan mitsal atau badan barzakh memiliki tingkat kelembutan yang sangat tinggi dibandingkan dengan badan duniawi, badan barzakh inilah yang mengandung potensi bagi jiwa di alam barzakh yang akan mengalami proses penyempurnaan dan pensucian dari segala bentuk kegelapan dan sifat-sifat buruk ke arah pencerahan sempurna. Karena itu, badan barzakh akan menyempurna di alam barzakh dikarenakan proses-proses penerimaan rahmat Ilahi dan pensucian yang dibutuhkan di alam barzakh, penjelasan yang lebih teliti ini mungkin akan memberikan pemahaman yang lebih jelas kepada kita.

Di akhir uraian ini, demi memudahkan kita mengerti makna penyempurnaan di alam barzakh, akan diutarakan konsep-konsep yang lebih membumi (down to earth). Misalnya jiwa di alam mimpi yang pada saat yang bersamaan lepas dari kontrol dan pengaturan badan jasmani, dapat menggapai pengetahuan-pengetahuan yang lebih tinggi yang hal ini juga sejenis penyempurnaan dan perjalanan barzakh. Begitu pula mukâsyafah-nya para arif yang terjadi ketika berpisah dari badan jasmaninya (bukan kematian alami, namun kematian ihktiari) juga tergolong ke dalam sejenis penyempurnaan barzakh yang tidak dapat dikategorikan sebagai bentuk gerak materi, dan penyempurnaan ini menyebabkan kesempurnaan jiwa.

Alam mimpi dan mukâsyafah juga sejenis kematian, namun memiliki derajat yang lebih rendah dari kematian alami. Kematian ini bermakna keterpisahan sementara dari materi dan badan jasmani dengan cara “meringankan” jiwa dan ruh. Jenis kematian ini dapat dilakukan dengan maksud memperoleh pengetahuan dan makrifat baru yang tidak lain adalah sejenis penyempurnaan di alam barzakh, kedua istilah ini tidak bertentangan satu sama lain. Sebagaimana pernyataan Mulla Sadra yang dipandang sebagai akhir sebuah gerak dan tercapainya tujuan dari satu sisi yang dikategorikan sebagai kematian, namun di sisi lain dipandang sebagai awal kelahiran dan permulaan suatu “gerak” kedua di alam yang lebih tinggi.[5] [iQuest]   

 

 

 


[1]. Sadruddin Muhammad Syirazi (Mulla Sadra), Syawâhid al-Rubûbiyah fi al-Manâhij al-Sulûkiyah, hal. 355, Cetakan Pertama, Intisyarat Bunyad-e Hikmat-e Islâmi Sadra, Teheran, 1382 S.

[2]. Khomeni, Ruhullah, Ta’liqât ‘ala Syarh Fushûsh al-Hikam, hal. 170-171, Intisyarat Markaz-e Tanzhim wa Nasyr-e Atsar-e Imam Khomeni, Ma’âd Az Didgâh-e Imâm Khomeni, Daftar-e Sewwum, hal. 371,  Markaz-e Tanzhim wa Nasyr-e Atsar-e Imam Khomeni, Cetakan Pertama, 1378 S.

[3]. Rakh Syad, Muhammad Husain, Dar Mahzhar-e Allâmah Thabâthabâi, Purseysyhâ wa Jawâbha, hal. 160, Cetakan Pertama, Alu Ali Alaihissalam, Qum, 1381 S.

[4]. Syawâhid ar-Rubûbiyah fi al-Manâhij al-Sulûkiyah, hal. 112.

[5]. Ibid, hal. 113.

 

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Panduan

Mengingat bahwa pertanyaan yang diajukan tidak terbatas dan adanya keterbatasan orang-orang dan yayasan-yayasan, maka kami meminta Anda untuk memperhatikan beberapa poin di bawah ini yang akan banyak membantu kami untuk membuat skala prioritas dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan.

Pertanyaan-pertanyaan yang tidak sesuai dengan pedoman dan petunjuk pengajuan pertanyaan boleh jadi semenjak awal telah terpental untuk dijawab. Namun  demikian kami akan menyampaikan beberapa alasannya kepada Anda sebagai berikut:

  1. Pertanyaan yang diajukan tidak boleh bersifat global yang memerlukan beberapa lembar buku untuk menjawabnya, misalnya, “Bagaimana pandangan Islam terkait dengan manusia?” Pertanyaan ini merupakan sebuah pertanyaan global yang meniscayakan penyusunan sebuah buku untuk menjawabnya atau hal ini merupakan sebuah permintaan untuk mengkritisi satu buku dan bahkan ...
Baca Selengkapnya

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Bagaimana hukumnya bertransaksi jual-beli dengan ahli maksiat yang mana uang mereka adalah hasil dari perbuatan haram?
    1490 Jual dan Beli 2013/04/18
    Sesuai dengan asumsi pertanyaan transaksi jual-beli dengan tipe orang seperti ini tidak dibenarkan. Namun apabila orang ini juga memiliki penghasilan-penghasilan halal dan Anda tidak tahu apakah yang diserahkan kepada Anda itu berasal dari penghasilan haram atau halal maka transaksi jual-beli dengannya tidak ada masalah dan Anda dibolehkan menggunakan harta tersebut. Beberapa ...
  • Apa tafsiran atas redaksi ayat, “tanah yang subur” yang disebutkan pada surah al-A’raf ayat 58?
    2795 Tafsir 2013/02/17
    Ayat “Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan seizin Allah; dan tanah yang tidak subur, tanaman-tanamannya hanya tumbuh merana. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kebesaran (Kami) bagi orang-orang yang bersyukur” tanpa memperhatkan hubungannya dengan ayat-ayat sebelumnya, dalam sebuah contoh universal yang menyatakan amalan-amalan baik dan pengaruhnya yang positif bersumber dari ...
  • Apa yang dimaksud dengan qalbun salim?
    3940 Irfan Praktis 2012/04/14
    Redaksi kata “salim” derivatnya dari kata “sa-lâ-m” dan “sa-lâ-ma-t” yang bermakna jauh dari penyakit lahir dan batin. Imam Shadiq dalam menjelaskan makna kata qalbun salim bersaba, “Qalbun salim adalah qalbu yang menjumpai Tuhan sementara tiada satu pun selain Allah di dalamnya.” Para ahli tafsir menjelaskan penafsiran yang berbeda-berbeda terkait dengan “qalbun salim” ...
  • Tolong Anda jelaskan signifikansi wilâyah fakih dalam fikih politik?
    2482 Hukum dan Yurisprudensi 2010/11/11
    Dalam pandangan Syiah, wilâyah fakih pada masa ghaibat (okultasi) merupakan pemegang tongkat estafet dan perpanjangan tangan wilâyah para Imam Maksum As sebagaimana wilâyah mereka merupakan perpanjangan tangan wilâyah Rasulullah Saw. Pada jajaran puncak piramida masyarakat Islam dan pada tataran pengaturan masalah makro masyarakat Islam maka keberdaan seorang pakar dalam masalah ...
  • Apa sajakah tanda-tanda kemunculan Imam Zaman Ajf? Dan manakah di antara tanda-tanda tersebut yang dapat dipercaya?
    4439 Teologi Klasik 2009/09/22
    Munculnya pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan "kemunculan" dan tanda-tandanya sangatlah dapat diterima, akan tetapi perlu diingat bahwa hal ini tidak boleh menjebak kita ke dalam lika-liku dan kerumitannya sehingga hal tersebut justru akan melalaikan hakikat dari "tujuannya" yang tak lain adalah mempersiapkan kemunculan (zhuhur) itu sendiri.Sejatinya tanda-tanda kemunculan dapat dibagi menjadi ...
  • Apa yang dimaksud dengan marjaiyyah dan taklid? Bukankah taklid (meniru-niru) sebuah perbuatan yang tercela?
    1946 Hukum dan Yurisprudensi 2010/10/21
    Marjaiyyah bermakna (sebuah institusi yang) mengeluarkan fatwa dan merupakan satu terma teknis fikih.  Kebalikan dari makna ini adalah taklid. Dalam terma fikih taklid adalah merujuknya seorang non-ahli, pada satu persoalan keahlian, kepada seorang ahli dan spesialis yang dalam hal ini adalah marja taklid. Mengingat bahwa seorang non-ahli harus merujuk kepada ...
  • Ungkapan “Sayyidatu Nisa al-‘Alamin” disebutkan untuk Hadhrat Maryam Sa, apakah tidak ada masalah menggunakan ungkapan tersebut bagi Hadhrat Fatimah Zahra Sa?
    1916 Teologi Klasik 2012/04/03
    Ungkapan “Sayyidat Nisa al-‘Âlamîn” tidak disebutkan secara langsung dalam al-Qur’an. Ungkapan ini diadaptasi dari ayat 43 surah Ali Imran. Allah Swt berfirman kepada Bunda Maryam, “Washthafaki ‘ala Nisa al-‘Alamin” (Allah Swt telah memilihmu atas seluruh wanita di alam semesta). Maksud ayat ini adalah bahwa Allah Swt memilih Bunda Maryam di antara ...
  • Apakah sah mengikuti shalat berjamaah ketika imam telah mengucapkan salam?
    3057 Hukum dan Yurisprudensi 2010/05/11
    Seorang makmum yang ingin bergabung dalam shalat jamaah dan untuk memperoleh pahala (shalat jamaah), sementara imam sedang sibuk membaca tasyahhud akhir, maka setelah niat, ia harus mengucapkan takbiratul ihram, kemudian langsung duduk dan membaca tasyahhud bersama imam. Akan tetapi ia jangan dulu mengucapkan salam, namun harus bersabar sehingga imam mengucapkan ...
  • Meski Zaid bin Ali as-Sajjad adalah dari Ahlulbait, tetapi mengapa ia mengakui kekhalifahan Abu Bakar?!
    3266 تاريخ بزرگان 2009/05/06
    Penanya dengan yakin mengatakan bahwa “Zaid bin Ali bersaksi atas keabsahan Abu Bakar sebagai khalifah. Tetapi setelah penelitian rigoris, banyak didapati dalam sumber-sumber referensi penelitian kami yang menegaskan  bahwa tak ada bukti dan dalil yang menguatkan pernyataan keliru di atas. Karena itu, pertama-tama kami akan memandang anggapan dan klaim Anda ...
  • Imam Ali As adalah sahabat, kawan yang senantiasa setia menyertai, penolong dan kerabat Rasulullah Saw atau lebih dari itu?
    3329 Teologi Klasik 2011/04/19
    Di samping memiliki hubungan kekerabatan, persahabatan,penolong, orang yang senantiasa menyertai Rasulullah Saw pada seluruh tingkatan kehidupan dan pada seluruh ragam arena pembelaan terhadap Islam, penyampaian risalah Rasulullah Saw, dan demikian juga tumbuh dan berkembang dalam pangkuan Rasulullah Saw dan menantu Rasulullah Saw, Imam Ali As juga memiliki keistimewaan dan keunggulan ...

Populer Hits

  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    158411 Teologi Klasik 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia yang disebut sebagai “insan atau Nsnas” ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    127366 Teologi Klasik 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga permulaan kiamat ia ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    116923 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    90698 تاريخ بزرگان 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan maqam penghambaan, ilmu ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    84858 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik nikah daim (tetap) ataupun mut’ah (sementara). Hal itu dapat dilakukan dengan syarat-syaratnya ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    71658 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    69163 تاريخ بزرگان 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa. Buntut dari pengepungan ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    65675 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya (musytaq) dalam Al-Qur’an digunakan sebanyak 13 makna.Doa merupakan sebuah bentuk ibadah, karena itu ia juga memiliki syarat-syarat positif ...
  • Apakah ada ayat al-Quran yang menjelaskan tentang kaum Israel dan Palestina?
    58572 Tafsir 2013/10/26
    Sebagaimana yang Anda ketahui bahwa “negara” Israel tidak memiliki sejarah yang panjang. “Negara” Israel berdiri pada beberapa dasawarsa terakhir dengan mencaplok tanah Palestina. Kawasan ini bernama Palestina dan Suriah yang telah dikenal sebelumnya dalam sejarah. Adapun tentang wilayah Palestina sebagian ahli tafsir berkata, “Yang dimaksud dengan tanah suci pada ayat berikut ...
  • Apakah suami dan isteri diwajibkan mengenakan pakaian ketika melakukan senggama?
    48833 Akhlak Praktis 2010/10/12
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda memilih jawaban detil. ...

Jejaring