Carian Terperinci
Pengunjung
10016
Tarikh Kemaskini 2013/03/30
Ringkasan pertanyaan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
soalan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
Jawaban Global
Sesuai dengan hukum akal dan syariat, sesungguhnya Allah tidak dapat dilihat dengan mata zahir,  baik di dunia mahupun di akhirat. Namun Allah dapat disaksikan dan dilihat dengan mata hati. Hati dapat menyaksikan dan melihat Allah (s.w.t) menurut kemampuan eksistensialnya. Hal ini dapat dilakukan melalui jalan penyaksian (shuhūd) batin, setelah pengaturan hati dan menyaring batin melalui pensucian jiwa dan kesucian roh melalui ibadah dan riyāḍa syari' (yang dibolehkan syariat).
 
Jawaban Detil
Apabila yang dimaksud dengan melihat itu adalah penglihatan secara zahir dan mata kasar, maka kali tiada seorang pun yang dapat menyaksikan dan melihat Allah sedikitpun. Hal ini sesuai dengan hukum akal dan juga penjelasan syariat.
 
Hukum Akal
Berkenaan hukum akal yang menyatakan kemustahilan Allah dapat dilihat, maka penjelasannya adalah seperti berikut.
Seseorang yang melakukan aktiviti melihat atau menyaksikan perlulah dalam keadaan berhadapan sesuatu yang ada di luar dengan mata dan getaran cahaya yang merupakan kiriman serta refleksi gelombang cahaya. Ertinya: pertama, yang disaksikan itu adalah sesuatu material yang ada di dunia luar. Kedua, mata menghadap kepada benda yang ada di hadapannya. Kerana itu, mata kita tidak melihat sesuatu yang berada di sebalik itu. Sementara Allah bukanlah benda (jisim) yang tidak memiliki tipologi dan karakteristik material (seperti yang di hadapan mata). Kerana itu Allah sekali-kali tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata zahir.
 
Hukum Syariat
Berikut ini adalah ayat-ayat Al-Qur'an dan riwayat-riwayat yang secara tegas menyatakan kemustahilan Allah dapat dilhat.
  1. Al-Qur'an
  1. "Lan tarānī."  (Kamu tidak dapat melihat-Ku selama-lamanya, Surah Al-A'raf [7]:143)
  2. "La tudrikuhul abṣār." (Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata," Surah Al-An'am [6]:103)
  1. Riwayat
Wamtani' ala ain al-Baṣīr, (Tuhan tidak akan nampak di hadapan mata).[1]
Lam taraka al-'Uyun (Mata tidak dapat menyaksikan-Mu).[2]
La tudrikuhu al-'Uyun bimushāhadati al-'Iyān (Mata tidak dapat meliputinya dengan pandangan).[3]
 
Namun sekiranya “melihat” yang dimaksudkan ialah melihat secara batin, maka yang disaksikan itu adalah ilmu, makrifat, nama-nama dan sifat-sifat Allah menurut keupayaan eksistensial, potensi dan kemampuan manusia. Oleh itu Tuhan dapat disaksikan dengan penyaksian batin sebagaimana Amirul Mukminin (a.s) berkata: "Lakin tudrikuhu al-Qulūb bihaqā’iq al-iman (Namun hati dapat mencapainya dan menyaksikannya dengan kebenaran iman).[4]  Menurut hadis yang lain pula Amirul Mukminin berkata kepada Dhaʻlab: Celakalah engkau! Mata-mata tidak dapat menyaksikannya. Namun hati-hati dapat menyaksikannya.[5][]
 

[1]. Nahj al-Balāghah, khutbah 49
[2]. Nahj al-Balāghah, khutbah 109
[3]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179
[4]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179.
[5]. Mizān al-Hikmah, jil. 6, hal. 190, hadis ke-12095.
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Bilangan komen 0
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Siapakah yang bertanggungjawab mengumpulkan khumus di zaman Imam Ali As?
    9480 تاريخ بزرگان 2011/07/19
    Seluruh kaum Muslimin meyakini bahawa khumus merupakan salah satu kewajipan yang ditetapkan oleh Allah (s.w.t) dan harus dikerjakan. Hukum ini berlaku sejak zaman ia disyariatkannya. Ertinya hukum ini sentiasa berlaku semenjak setelah tamat perang Badar (dan seterusnya) di mana selain Rasulullah (s.a.w), Imam Ali (a.s) juga merupakan salah seorang yang ...
  • Apakah jiwa dan ruh mengalami kematian atau tidur?
    13556 Teologi Klasik 2011/02/14
    Masalah dan hakikat ruh merupakan salah satu masalah yang sentiasa menjadi pembahasan dan perbincangan manusia dari zamam lampau hingga hari ini. Pertanyaan di atas juga bersumber dari permasalahan ini bahawa apakah hakikat manusia itu adalah badan material dan jasad ...
  • Apa prinsip-prinsip teosofi Mahdawiyyat?
    6677 Teologi Klasik 2012/05/17
    Kemestian luṭf (kurniaan) bagi Tuhan Yang Maha Tinggi, kewujudan khalifah, hujjah Ilahi, dan penjagaannya dari segala peristiwa dapat digolongkan sebagai prinsip-prinsip teosofi Mahdawiyyat. ...
  • Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
    10015 Teologi Klasik 2013/03/30
    Sesuai dengan hukum akal dan syariat, sesungguhnya Allah tidak dapat dilihat dengan mata zahir, baik di dunia mahupun di akhirat. Namun Allah dapat disaksikan dan dilihat dengan mata hati. Hati dapat menyaksikan dan melihat Allah (s.w.t) menurut kemampuan eksistensialnya. Hal ini dapat dilakukan melalui jalan penyaksian (shuhūd) ...
  • Apa jalan yang sesuai dan berkesan sehingga kita dapat menyatukan ilmu dan amal?
    7884 Akhlak Praktikal 2011/10/22
    Prinsip-prinsip Islam menegaskan bahawa ilmu dan pengetahuan akan bermakna dan bermanfaat tatkala disertai dengan amal kebaikan. Namun apa yang kita saksikan ialah sebahagian orang berilmu memandang mudah dalam mengerjakan amal soleh. Boleh jadi hal ini bersumber dari berbagai dalil. Di ...
  • Apakah Nabi (s.a.w) mati syahid?
    11943 تاريخ بزرگان 2011/05/10
    Banyak dalil yang termaktub dalam kitab-kitab hadis dan sejarah, baik Syiah atau pun Sunni yang menegaskan hal ehwal kesyahidan Nabi (s.a.w) akibat diracun. Namun noktah berikut ini juga harus diperhatikan bahawa apabila kesyahidan kita definisikan dengan makna terbunuh di jalan Allah dan rasul sebagaimana yang dijelaskan dalam al-Qur’an, ...
  • Al-Quran adalah terdiri dari tiga aspek mukjizat, 1. Perkataan; 2. Kandungan; 3. Pembawanya. Sejauh manakah kadar Ilahiyyah al-Quran dapat ditunjukkan oleh setiap aspek tersebut?
    11258 Ulum Al-Quran 2010/11/14
    Pertanyaan Ini Tidak Mempunyai Jawapan Lengkap. Sila Klik Kategori Jawapan Detail. ...
  • Apa yang dimaksud dengan rajʻah? Siapakah orang yang terlibat? Bilakah rajʻah ini berlaku?
    9433 Teologi Klasik 2013/01/08
    Rajʻah merupakan salah satu yang diyakini oleh Syiah Imamiyah yang bermakna kembali ke dunia setelah kematian. Ianya terjadi sebelum akhirat dengan jangka waktu yang tidak terlalu lama setelah kemunculan Imam Mahdi (a.s), sebelum kesyahidan beliau dan sebelum terjadi peristiwa hari Kiamat. Rajʻah tidaklah bersifat umum ...
  • Bagaimana kita dapat membezakan antara ujian dengan seksa atau azab Ilahi?
    15406 Teologi Klasik 2011/07/18
    Sudah tentu sebahagian urusan-urusan terdiri daripada bala dan ujian-ujian Tuhan, supaya manusia dapat memberikan reaksi yang jelas dalam menghadapinya, dan tindak balas mereka dalam menghadapi kejadian ini akan membentuk sifat peribadi dan batin secara hakiki. Demikian juga dari sisi niat dan kebiasaan dalam memberikan reaksi atas musibah, ...
  • Apakah bulu landak, yang tercabut dari landak itu diketagorikan sebagai bangkai...?
    11263 Bangkai 2012/11/20
    Secara umum; bagian-bagian tubuh bangkai yang tidak memiliki ruh seperti wol, rambut, bulu halus, gigi (pada binatang selain anjing dan babi) adalah suci[1] dan tidak dihukumi sebagai bangkai.[2] Apabila daging atau sesuatu lainnya yang memilikih ruh terpisah dari badan ...

Populer Hits