Carian Terperinci
Pengunjung
8166
Tarikh Kemaskini 2013/03/30
Ringkasan pertanyaan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
soalan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
Jawaban Global
Sesuai dengan hukum akal dan syariat, sesungguhnya Allah tidak dapat dilihat dengan mata zahir,  baik di dunia mahupun di akhirat. Namun Allah dapat disaksikan dan dilihat dengan mata hati. Hati dapat menyaksikan dan melihat Allah (s.w.t) menurut kemampuan eksistensialnya. Hal ini dapat dilakukan melalui jalan penyaksian (shuhūd) batin, setelah pengaturan hati dan menyaring batin melalui pensucian jiwa dan kesucian roh melalui ibadah dan riyāḍa syari' (yang dibolehkan syariat).
 
Jawaban Detil
Apabila yang dimaksud dengan melihat itu adalah penglihatan secara zahir dan mata kasar, maka kali tiada seorang pun yang dapat menyaksikan dan melihat Allah sedikitpun. Hal ini sesuai dengan hukum akal dan juga penjelasan syariat.
 
Hukum Akal
Berkenaan hukum akal yang menyatakan kemustahilan Allah dapat dilihat, maka penjelasannya adalah seperti berikut.
Seseorang yang melakukan aktiviti melihat atau menyaksikan perlulah dalam keadaan berhadapan sesuatu yang ada di luar dengan mata dan getaran cahaya yang merupakan kiriman serta refleksi gelombang cahaya. Ertinya: pertama, yang disaksikan itu adalah sesuatu material yang ada di dunia luar. Kedua, mata menghadap kepada benda yang ada di hadapannya. Kerana itu, mata kita tidak melihat sesuatu yang berada di sebalik itu. Sementara Allah bukanlah benda (jisim) yang tidak memiliki tipologi dan karakteristik material (seperti yang di hadapan mata). Kerana itu Allah sekali-kali tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata zahir.
 
Hukum Syariat
Berikut ini adalah ayat-ayat Al-Qur'an dan riwayat-riwayat yang secara tegas menyatakan kemustahilan Allah dapat dilhat.
  1. Al-Qur'an
  1. "Lan tarānī."  (Kamu tidak dapat melihat-Ku selama-lamanya, Surah Al-A'raf [7]:143)
  2. "La tudrikuhul abṣār." (Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata," Surah Al-An'am [6]:103)
  1. Riwayat
Wamtani' ala ain al-Baṣīr, (Tuhan tidak akan nampak di hadapan mata).[1]
Lam taraka al-'Uyun (Mata tidak dapat menyaksikan-Mu).[2]
La tudrikuhu al-'Uyun bimushāhadati al-'Iyān (Mata tidak dapat meliputinya dengan pandangan).[3]
 
Namun sekiranya “melihat” yang dimaksudkan ialah melihat secara batin, maka yang disaksikan itu adalah ilmu, makrifat, nama-nama dan sifat-sifat Allah menurut keupayaan eksistensial, potensi dan kemampuan manusia. Oleh itu Tuhan dapat disaksikan dengan penyaksian batin sebagaimana Amirul Mukminin (a.s) berkata: "Lakin tudrikuhu al-Qulūb bihaqā’iq al-iman (Namun hati dapat mencapainya dan menyaksikannya dengan kebenaran iman).[4]  Menurut hadis yang lain pula Amirul Mukminin berkata kepada Dhaʻlab: Celakalah engkau! Mata-mata tidak dapat menyaksikannya. Namun hati-hati dapat menyaksikannya.[5][]
 

[1]. Nahj al-Balāghah, khutbah 49
[2]. Nahj al-Balāghah, khutbah 109
[3]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179
[4]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179.
[5]. Mizān al-Hikmah, jil. 6, hal. 190, hadis ke-12095.
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Bilangan komen 0
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Tolong jelaskan perbezaan antara akal pentadbir dan hati (iman dan cinta).
    13149 عشق
    Institusi tubuh badan manusia mempunyai pusat kekuatan besar dan agung, iaitu “akal” dan “asyik” di mana masing-masing mempunyai peranan penting dalam melakar kehidupan manusia. “Akal” umpama pelita yang sarat dengan cahaya di mana ia memancarkan cahaya dalam hidup yang penuh berliku. Akal bukanlah jenis naluri kebinatangan dan ...
  • Mengapa al-Qur’an menyebut kisah-kisah tertentu dan menumpukan kisah Nabi Musa (a.s) lebih dari kisah Nabi Muhammad (s.a.w)?
    14851 Ulum Al-Quran
    Dalam menjawab bahagian pertama soalan itu, kita dapat mengatakan bahawa penerangan sebuah hakikat atau hukum serta aturan tertentu tidak dapat menyediakan seluruh bahagian dan karakteristik yang berkaitan dengannya. Perkara ini diperhatikan dalam al-Quran; kerana jikalau seluruh perkara tertentu dan perkerjaan-pekerjaan hendak ...
  • Apa yang menjadi faktor yang menyebabkan manusia tersesat dari jalan lurus? Dan apakah hal ini bersifat ikhtiari atau tidak?
    16112 Teologi Klasik
    Mengenal faktor penyimpangan dari jalan lurus memerlukan pengenalan definisi tentang “shirāt” (jalan) dan “mustaqim” (lurus). Dari segi bahasa, makna shirāt (jalan) adalah jalan besar, luas dan jelas. Makna “mustaqim” yang diambil dari klausa “qa-wa-ma,” bermakna sesuatu yang tidak menyimpang dan berliku. Dengan demikian, jalan lurus adalah “shirāt al-mustaqim” ...
  • Apakah syaitan (Iblis) berasal dari golongan malaikat atau jin?
    23691 Tafsir
    Berkenaan syaitan samada ia berasal dari golongan malaikat atau jin, terdapat berbagai pendapat.Sumber perbezaan pendapat ini, berhubung peristiwa penciptaan Nabi Adam As dimana para malaikat sujud kepada Adam As atas perintah Tuhan namun syaitan tidak melakukan hal yang sama.Sebahagian berkata ...
  • Mengapa Anda membatasi dan mengkhususkan Ahlulbait a.s. untuk beberapa orang saja?
    5523 Teologi Klasik
    Pengkhususan “Ahlulbait a.s.” untuk empat belas maksum bukanlah pengkhususan dan pembatasan manusiawi dan kemanusiaan. Pengkhususan dan pembatasan dapat disimpulkan dari kalam Ilahi pada ayat tathir dan riwayat Nabawi yang menjelaskan ayat ini.Dalam menetapkan dakwaan ini dapat disandarkan kepada dalil-dalil yang berbentuk ayat-ayat dan riwayat-riwayat.
  • Bagaimana sikap Islam terhadap demokrasi?
    9184 انتصاب یا انتخاب
    Demokrasi merupakan sebuah jalan untuk menyusun dan mengatur masyarakat. Penghormatan terhadap suara majoriti dan kebebasan peribadi, masyarakat dan sebagainya merupakan tipologi demokrasi yang jelas. Meskipun tidak terdapat kepastian antara majoriti (akthariyyah) dan kebenaran (haqqāniyah), [i] akan tetapi suara majoriti atau kebolehterimaan dapat menjadi bekal ...
  • Apakah agama masyarakat dapat diubah?
    5755 Teologi Baru
    Dalam menjawab pertanyaan di atas, pertamanya perlulah dijelaskan di sini tentang apa yang dimaksud dari perubahan dalam pertanyaan tersebut. Kadangkala boleh jadi yang dimaksudkan dengan redaksi “agama masyarakat dapat diubah”, adalah perubahan pada “akar agama Ilahi dan benar – yang diterima oleh sebuah masyarakat; dalam ...
  • Apakah teori world line tidak bertentangan dengan kewujudan dan keabadian ruh (sekurang-kurangnya setelah kematian)?
    6342 Teologi Klasik
    Jawaban Global: Dari perspektif Islam "aku" merupakan sebuah realiti yang berbeza dengan tubuh badan. Ayat-ayat seperti berikut ini menegaskan dan menjelaskan makna dan hakikat ini. "Maka apabila Aku telah menyempurnakan penciptaannya, dan telah meniupkan roh (ciptaan)-Ku ke dalamnya, maka tunduklah kamu ...
  • Apa kematian (ajal) itu? Dan apakah masa kematian (ajal) itu dapat ditunda?
    17764 Teologi Klasik
    Kematian (ajal) dalam perspektif falsafah Islam adalah terlepasnya pengurusan dan pengaturan jiwa (nafs) atas badan dan terpisahnya jiwa dari badan. Tentu saja, pandangan ini bersumber dari al-Qur’an dan riwayat-riwayat yang tidak memandang kematian sebagai ketiadaan, ...
  • Apakah sanad-sanad hadis para maksumin tidak bersambung dengan Nabi?
    6876 سرنوشت حدیث
    Syiah menganggap para imam (para pengganti Rasulullah s.a.w) adalah maksum. Oleh itu kata-kata mereka itu sendiri mempunyai hujjah sepertimana sabda Nabi (s.a.w) dan tidak perlu lagi disandarkan kepada baginda. Hadis-hadis para imam maksumin yang sampai kepada kita dibahagikan kepada dua bahagian. Salah satunya ialah riwayat yang berbentuk ...

Populer Hits