Advanced Search
Hits
13079
Tanggal Dimuat: 2009/03/03
Ringkasan Pertanyaan
Apakah yang dimaksud dengan “arsy” dan “kursi ” (berdasarkan penafsiran yang beraneka-macam)?
Pertanyaan
Apakah yang dimaksud dengan “arsy” dan “kursi ” (berdasarkan penafsiran yang beraneka-macam)?
Jawaban Global

“Arsy” bermakna sesuatu yang mempunyai atap. Tahta kerajaan juga bisa dinamakan arsy sebagai kiasan (kinayah) dari kekuasaan dan pemerintahan. Sedang “kursi ” juga bermakna tahta dan singgasana. Kedua kata itu digunakan dalam al-Qur’an. Pada banyak tempat dalam al-Qur’an, arsy dinisbatkan kepada Allah Swt, sementara kursi  hanya pada satu tempat saja. Tetapi hal ini bukan bagian dari pembahasan kita.

Pertanyaan mengenai “arsy dan kursi ” itu apa? Para ulama dan mufassir berbeda pandangan dalam memberikan jawabannya. Secara global jawaban para ulama terbagi menjadi dua bagian. Sebagian ulama salaf menganggap bahwa membahas masalah itu adalah bid’ah. Mereka mengatakan: “Kita tidak mungkin dapat memahami dan menjangkau arsy dan kursi  Allah Swt, yang kita pahami hanyalah namanya saja." Lawan mereka adalah sekelompok ulama yang membolehkan membahasnya dalam lingkup agama yang dalam hal ini mereka terbagi menjadi empat kelompok.

  1. Sekelompok ulama berpadangan bahwa arsy dan kursi  itu satu. Dan mereka memberikan makna berdasarkan lahiriah lafaz yang kaku. Kata mereka: “Arsy dan kursi  itu mempunyai wujud luar dan bentuk yang riil, yaitu berupa makhluk Allah Swt yang betul-betul mirip dengan tahta dan mempunyai beberapa kaki (tonggak). Kaki-kakinya itu bersandar kepada langit ketujuh. Dan Tuhan seperi seorang raja yang menduduki singgasana kerajaan tersebut. Dari sinilah Dia mengatur berbagai urusan”. Kelompok ini dikenal sebagai kaum Musyabbihah (menyerupakan Allah dengan makhluk-Nya).

  2. Kelompok lainnya berpandangan sama dengan pandangan sebelumnya, yaitu bahwa arsy dan kursi  itu memiliki wujud luar yang nyata dan sebagai makhluk, tetapi mishdaq (instanta luaran) berbeda dengan pandangan pertama. Kelompok kedua ini berdasarkan pandangan Ptolemy (Claudius Ptolemaeus)  mengatakan bahwa arsy Tuhan itu adalah falak (planet) yang tertinggi (planet kesembilan). Sedang kursi  Tuhan adalah planet kawâkib. Pandangan ini didasarkan pada riwayat yang datang dari Rasulullah Saw yang berbunuyi: “Langit-langit dan tujuh lapis bumi tidak terletak di samping kursi . Tetapi ia laksana lingkaran yang terhampar di padang sahara yang luas”.

  3. Mayoritas mufassir mengatakan bahwa yang dimaksud dengan arsy dan kursi  Tuhan adalah sebagai makna kiasan dan tidak mempunyai bentuk dan wujud luar yang nyata. Apa maksud makna kiasan yang mereka katakan? Terdapat berbagai maksud dan arti. Terkadang mereka memaknainya sesuai dengan sebuah hadis yang dinukil oleh Hafsh bin Ghiyas dari Imam maksum As. Kepada Imam Shadiq As dia bertanya mengenai tafisr ayat yang berbunyi “Wasi’a kursi yyuhu as-samawati wal ardh” (Kursi -Nya seluas langit-langit dan bumi). Imam Shadiq As menjawab: “Maksudnya adalah ilmu-Nya”. Mereka mengatakan maksudnya adalah ilmu Allah yang tidak bertepi.

Dan terkadang pula mereka memaknainya berdasarkan ayat mulia yang berbunyi: “Tsummastawa “alal arsy” (kemudian Dia bersemayam di atas arsy). Yaitu bermakna kekuasaan dan kerajaan Tuhan. Terkadang pula dimaknai dengan sifat kamâliyah (kesempurnaan) dan sifat jalaliyah (keagungan) Tuhan.

  1. Pandangan yang keempat adalah pendapat para ulama kontemporer seperi Allamah Thabathaba’i, mereka mengatakan bahwa arsy dan kursi  itu mempunyai wujud luar yang hakiki, walaupun dari lafaz tersebut bisa dimaksudkan dua buah makna kiasan. Berdasarkan pandangan ini, pada hakikatnya arsy dan kursi  itu adalah satu perkara yang secara global dan rinci mempunyai dua martabah (peringkat) dan perbedaan keduanya adalah bersifat rutbi (urutan), dan keduanya itu merupakan hakikat dan wujud yang nyata. Tetapi bukan merupakan tahta dan singgasana Tuhan dan tempat Dia bersemayam, sebagaimana yang dimaksudkan oleh kelompong di atas. Akan tetapi maksud arsy adalah derajat tertinggi alam wujud yang merupakan sebab dan illat seluruh peristriwa, penciptaan dan semua asma. Dan mata rantai sebab-sebab dan illat berakhir kepada martabah tersebut. Sedangkan kursi  berada pada martabah yang lebih rendah, yaitu sebagai maqam rububi (tingkat pengaturan) dimana seluruh maujud planet langit dan bumi tegak berdasarkan atasnya. Banyak sekali riwayat dan hadis yang mendukung keabsahan dan kekuatan pandangan ini.

Jawaban Detil

1.Makna arsy.

Arsy” secara leksikal bermakna segala sesuatu yang mempnyai atap.[1] Dengan itu maka saung, cadur (sejenis kerudung), kemah, atap gubuk (biasanya di tengah sawah), loteng, istana, dan bangunan di atas selokan dinamakan arsy.[2] Terkadang diartikan dengan singgasa berkaki tinggi. Karena itu singgasana kerajaan dan pemerintahan dinamakan pula dengan arsy.[3] Hal itu sebagai kiasan dari kekuasaan dan pemerintahan.

Arsy dalam Al-Qur’an.

Kata arsy sebanyak 26 kali disebutkan di dalam Al-Qur’an.[4] Dan biasanya yang dimaksud adalah arsy Tuhan. Di dalam beberapa tempat bermakna langit atau atap, seperti firman Allah Swt: “…yang tembok-temboknya runtuh di atas atap-atapnya”.[5] Atau bermakna tahta kerajaan, seperti firman-Nya: “kemudian dia mendudukkan ayah dan ibunya di atas arsy”.[6] Dan firman-Nya: “Siapakah diantara kalian yang mampu memindahkan arsy-nya kesini...[7] Terkadang diartikan juga dengan ketinggian.[8] Yang menjadi topik pembahasan kita adalah arsy Tuhan.

Arsy Tuhan.

Pertanyaan mengenai “arsy dan kursi ” itu apa? Para ulama dan mufassir berbeda pandangan dalam memberikan jawabannya. Secara global jawaban para ulama terbagi menjadi dua bagian.

1-1.Sebagian ulama salaf mengangap bahwa membahas masalah-masalah hakikat agama dan melewati makna lahiriah Kitab dan Sunnah adalah sesuatu yang bid’ah dan haram. Mereka mengatakan: “Kita tidak mungkin akan dapat memahami dan menjangkau arsy dan kursi  Allah Swt, yang kita pahami hanyalah namanya saja”. Ayat-ayat semacam ini -menurut mereka- termasuk ayat-ayat mutasyabihat, tidak boleh dibahas dan ditafsirkan secara serampangan. Sekarang, sebagaimana telah jelas bahwa akal dan juga Al-Qur’an dan Sunnah -yang bertentangan dengan akidah mereka- sangat menganjurkan dan menekankan agar umat Islam merenungkan ayat-ayat Al-Qur’an, memahaminya secara serius dan berhujjah dengan hujjah aqli. Bagaimana mungkin dengan adanya dorongan dan anjuran dalam mukaddimah-mukaddimah semacam ini, kemudian mereka dilarang untuk menetapkan hasilnya?[9]

1-2. Para ulama yang membolehkan membahas masalah arsy ini dalam lingkup agama terbagi kepada empat kelompok:

a. Kelompok yang mengartikan secara lahiriah dengan kaku mengatakan bahwa arsy itu merupakan makhluk yang mempunyai wujud luar yang betul-betul mirip dengan tahta dan singgasana yang memilki beberapa kaki. Kaki-kaki itu bersandar pasa langit yang ketujuh. Dan Tuhan tak ubahnya seperti seorang raja yang tengah duduk di singgasana-Nya tersebut. Dari tahta kerajaann-Nya inilah dia mengatur segala urusan hamba-Nya.

b. Ulama yang berpendapat bahwa arsy itu mempunyai wujud luar sebagai sebuah makhluk Tuhan. Tetapi dalam hal mishdaq dan wujud riilnya berbeda dengan pandangan ulama pertama. Mereka mengatakan bahwa arsy adalah planet yang kesembilan yang meliputi alam materi dan sebagai pembatas arahnya. Dan karena ia kosong dari bintang-bintang, maka ia dinamakan atlas.[10] Sedang kursi  Tuhan adalah planet kawakib. Pandangan ini berdasarkan riwayat yang datang dari Rasulullah Saw yang menegaskan: “Langit-langit dan tujuh lapis bumi tidak terletak di samping kursi . Tetapi ia laksana lingkaran yang terhampar di padang sahara yang luas”[11].

c. Pandangan ketiga ini berbeda dengan pandangan sebelumnya. Mereka mengatakan bahwa yang dimaksud dengan arsy dan kursi  Tuhan adalah sebagai makna kinayah dan tidak mempunyai bentuk dan wujud luar yang nyata. Apa maksud makna kinayah yang mereka katakan? Terdapat berbagai maksud dan arti. Terkadang mereka memaknainya sesuai dengan sebuah hadis yang dinukil oleh Hafsh bin Ghiyas dari Imam maksum As. Kepada Imam Shadiq As dia bertanya mengenai tafisr ayat yang berbunyi “Wasi’a kursi yyuhu as-samawati wal ardh” (Kursi -Nya seluas langit-langit dan bumi). Imam Shadiq As menjawab: “Maksudnya adalah ilmu-Nya”.[12] Mereka mengatakan maksudnya adalah ilmu Allah yang tidak bertepi.

Dan terkadang pula mereka memaknainya berdasarkan ayat mulia yang berbunyi: “Tsummastawa alal arsy[13] (kemudian Dia bersemayam di atas arsy). Atau ayat yang berbunuyi: “Ar-Rahmanu ‘alal arsyistawa”[14] (Tuhan yang Mahasayang bersemayam di atas singgasana-Nya). Yaitu bermakna kekuasaan dan kerajaan Tuhan. Terkadang pula dimaknai dengan sifat kamaliyah (kesempurnaan) dan sifat jalaliyah (keagungan) Tuhan. Karena masing-masing dari sifat terebut menjelaskan keagungan maqam Allah Swt, sebagaimana pula tahta kerajaan para raja itu menunjukkan kebesaran mereka.

d. Pandangan yang keempat, dari satu sisi sama dengan pandangan pertama dan kedua. Yaitu bahwa arsy memiliki wujud hakikat (wujud luar yang riil). Dalam hal ini berbeda dengan pandangan yang ketiga. Tetapi dari sisi lainnya, pandangan ini sama dengan pandangan yang ketiga. Yaitu bahwa yang dimaksud dengan arsy adalah makna kinayah. Dan dalam hal ini berbeda dengan pandangan pertama dan kedua. Dan ini adalah pendapat para ulama kontemporer seperi Allamah Thabathaba’i. Berdasarkan pandangan ini bahwa pada hakikatnya arsy adalah martabah tertinggi alam wujud yang merupakan sebab dan illat seluruh peristriwa, penciptaan dan semua asma. Dan mata rantai sebab-sebab dan illat itu mesti berakhir kepada martabah tersebut. Allamah Thabathaba’i mengatakan bahwa kalimat: “Tsummastawa alal ‘arsy[15] (kemudian Dia bersemayam di atas arsy) yang merupakan sebuah misal yang menggambarkan tentang luasnya pengaturan Allah Swt atas seluruh milik-Nya, juga menunjukkan suatu hakikat, yaitu sebuah maqam dan peringkat dimana kendali seluruh perkara dan urusan bertumpuk pada peringkat tersebut. Dan ayat yang berbunyi: “Dan Dialah Tuhan arsy yang agung[16] dan ayat yang berbunyi: “…hamba-hamba yang memanggul arsy dan yang disekitarnya[17] dan ayat-ayat lainnya, semuanya itu menunjukkan makna ini.[18]

2. Kursi .

Kursi  bermakna tahta dan singgasana dan menurut pandangan masyarakat umum (urf) adalah nama sesuatu yang diduduki di atasnya.[19] Kata ini disebutkan di dalam Al-Qur’an sebanyak dua kali yang keduanya bermakna tahta. Letak perbedaannya adalah bahwa salah satu mishdaq (wujud luar) urfi kursi  adalah tahta dan singgasana Nabi Sulaiman As. Hal ini sebagaimana firman Allah Swt: “Dan sungguh telah Kami uji Sulaiman dan Kami lemparkan jasadnya ke atas kursi nya, kemudian dia pun kembali”.[20] Sedangkan sehubungan dengan tahta Tuhan bermakna kinayah yang merupakan hakikat wujud.[21]

Kursi  Tuhan.

Apakah yang dimaksud dengan kursi  dan singgasana Tuhan yang meliputi seluruh langit dan bumi itu?

Sebagaimana beberapa pandangan yang telah dijelaskan di atas tentang arsy, tentang kursi  pun demikian pula dengan sedikit perbedaan. Penjelasan globalnya adalah demikian:

1-1.             Mayoritas ulama terdahulu mempunyai pandangan bahwa kursi  Tuhan adalah sesuatu yang dikenal oleh manusia, yakni mereka hanya mengenal namanya saja. Sementara untuk dapat memahami hakikatnya tidak mungkin dan membahasnya pun merupakan bid’ah.

2. Pandangan ulama ahli bahas:

a. Pandangan kaum Musyabbihah adalah bahwa kursi  dan arsy itu satu, yaitu tahta kerajaan Ilahi yang terletak di langit yang ke tujuh. Dari tahta inilah Dia mengatur seluruh urusan alam raya ini.

b. Pandangan sekelompok ulama yang mengikuti dasar pemikiran Bethlamiyus. Mereka mengatakan bahwa kursi  adalah planet kaukab. Sedangkan kursi  adalah planet yang tertinggi.

c. Pandangan mayoritas ulama ahli tafsir mengatakan bahwa kursi  itu tidak mempunyai wujud hakiki. Ia hanyalah sebagai kinayah belaka. Kinayah itu adalah ilmu Tuhan atau kekuasaan dan kerajaan-Nya.

d. Pandangan para ulama kontemporer, seperti Allamah Thabathaba’i. Dan inilah pandangan yang kokoh dan benar. Berdasarkan pandangan ini bahwa kursi  itu, disamping merupakan sebuah kinayah, tetapi mempunyai wujud hakiki yang nyata, yaitu satu martabah wujudi, maksudnya adalah ma       qam rububi dimana seluruh maujud langit dan bumi tegak bedasarkan atasnya. Dengan demikian bahwa kursi  adalah satu martabah dari martabah-martabah ilmu Ilahi dimana seluruh alam semesta ini tegak atasnya dan segala sesuatu tersimpan rapih dan tertulis di sana. Karena itu, arsy dan kursi  -pada hakikatnya- adalah hal yang satu yang secara ijmali (global) dan tafshili (rinci) mempunyai dua peringkat. Dan ikhtilaf yang terdapat diantara keduanya hanyalah bersifat rutbi (urutan) dan keduanya merupakan hakikat wujudi. Tetapi tidak seperti apa yang digambarkan oleh sebagian orang bahwa hal itu sebagai tahta Tuhan dan singgasana-Nya.[22] Riwayat-riwayat yang datang dari para Imam maksum pun secara kuat mendukung keabsahan pandangan ini. Sebagai contoh perhatikanlah beberapa riwayat berikut ini:

1. Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib As, ketika memberikan jawaban atas pertanyaan Jaslik berkata: “Para Malaikat memanggul arsy Tuhan. Dan arsy Tuhan itu tidaklah seperti tahta kerajaan yang engkau bayangkan. Arsy Tuhan itu adalah berupa makhluk(dicipta), mahdud (terbatas) dan diatur oleh Allah Swt. Allah Swt adalah pemiliknya dan bukanlah Dia bersemayam di atasnya. [23]

Riwayat lainnya yang juga dinukil dari Imam Ali As adalah bahwa yang dimaksud dengan kursi  itu adalah ilmu Allah Swt yang meliputi seluruh langit dan bumi dan segala isinya.[24]

Hanan bin Sudair menukil sebuah riwayat dari Imam Shadiq As ketika ia bertanya kepadanya mengenai makna arsy dan kursi . Beliau menjawab: “Arsy mempunyai sifat yang banyak dan bermacam-macam. Di setiap tempat di dalam Al-Qur’an, setiap kali menyebutkan nama arsy, maka hal itu berkaitan erat dengan masalah yang disebutkan di situ”.[25]  Arsy di dalam riwayat ini bermakna kepemilikan, kehendak, keinginan dan pengetahuan.[]



[1] . Mufradat, raghib, kata arsy.

[2] . Al-Munjid, terjemahan Bandar Riki, Muhammad, juz 2, hal. 1100.

[3] . Qamus Qur’an, Sayyid Ali Akbar Qurasyi, juz 4, hal. 316.

[4] . QS. Ghafir: 7, 15, al-Haqah: 17, an-Nahl: 23, 26, 42, 41, 38, dan lain-lain.

[5] . QS. Al-Baqarah: 159.

[6] . QS. Yusuf: 100.

[7] . QS. An-Nahl: 38.

[8] . QS. Al-A’raf: 137.

[9] . Terjemah tafsir Al-Mizan, Allamah Thabathaba’i, juz 14, hal. 212.

[10] . Al-mufradat, Raghib, kata arsy, al-Mizan, ibid.

[11] . Al-Mufradat, Raghib, ibid.

[12] . Bihârul Anwâr, jilid 58, hal. 28, hadis ke 46 dan 47.

[13] . QS. Al-A’raf: 54.

[14] . QS. Thaha: 5.

[15] . QS. Al-A’raf: 54.

[16] . QS. At-Taubah: 129.

[17] . QS. Ghafir; 7.

[18] . Tafsir Al-Mizan, juz 15, hal. 216.

[19] . Mufradat Raghib, kata kursi, Qamus Qur’an, juz 4, hal. 316.

[20] . QS. Shad: 34.

[21] . QS. Al-Baqarah: 25.

[22] . Al-Mizan, juz 4, hal. 230 dst, juz 15, hal. 212 dst, juz 27, hal. 187 dst, Tafsir Nemuneh, juz 2 hal. 201 dst, juz 6, hal. 204, juz 9, hal. 25, juz 20, hal. 53, juz 24, hal. 458, juz 26, hal. 193 dan 348.

[23] . At-Tauhid, Syaikh Shaduq, hal. 316.

[24] . Al-Kafi, Kulayni, juz1 hal. 130.

[25] . At-Tauhid, babul arsyi wa sifatihi, hal. 322.

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    163259 Teologi Klasik 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia yang disebut sebagai “insan atau Nsnas” ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    131075 Teologi Klasik 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga permulaan kiamat ia ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    119957 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    93576 تاريخ بزرگان 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan maqam penghambaan, ilmu ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    88695 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik nikah daim (tetap) ataupun mut’ah (sementara). Hal itu dapat dilakukan dengan syarat-syaratnya ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    77959 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    72119 تاريخ بزرگان 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa. Buntut dari pengepungan ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    69661 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya (musytaq) dalam Al-Qur’an digunakan sebanyak 13 makna.Doa merupakan sebuah bentuk ibadah, karena itu ia juga memiliki syarat-syarat positif ...
  • Apakah ada ayat al-Quran yang menjelaskan tentang kaum Israel dan Palestina?
    61017 Tafsir 2013/10/26
    Sebagaimana yang Anda ketahui bahwa “negara” Israel tidak memiliki sejarah yang panjang. “Negara” Israel berdiri pada beberapa dasawarsa terakhir dengan mencaplok tanah Palestina. Kawasan ini bernama Palestina dan Suriah yang telah dikenal sebelumnya dalam sejarah. Adapun tentang wilayah Palestina sebagian ahli tafsir berkata, “Yang dimaksud dengan tanah suci pada ayat berikut ...
  • Apakah suami dan isteri diwajibkan mengenakan pakaian ketika melakukan senggama?
    51514 Akhlak Praktis 2010/10/12
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda memilih jawaban detil. ...

Jejaring