Advanced Search
Hits
11436
Tanggal Dimuat: 2012/05/19
Ringkasan Pertanyaan
Apakah frase hayya ‘ala khair al-‘amal merupakan bagian dari adzan?
Pertanyaan
Apakah frase hayya ‘ala khair al-‘amal (marilah menuju amalan terbaik) merupakan bagian dari adzan? Apakah ada di antara sahabat atau tab’in yang mengumandangkan adzan dengan menyertakan frase ini?
Jawaban Global

Kaum Muslimin berbedap pendapat terkait dengan ada dan tiadanya frase hayya ‘ala khair al-‘amal (marilah menuju amalan terbaik) dalam adzan. Sebagian memasukkan frase ini setelah frase “hayya ‘ala al-falâh” ((marilah menuju kemenangan))dan sebagian lainnya tidak menyertakannya dalam adzan mereka. Kedua pendapat ini masing-masing bersandar pada perbuatan Rasulullah Saw! Mengingat banyak riwayat yang disebutkan dari jalur Ahlulbait As tentang masalah ini dan di kalangan juris Syiah telah tercapai konsensus (ijma) bahwa frase hayya ‘ala khair al-‘amal (marilah menuju amalan terbaik) merupakan bagian dari adzan.

Di samping itu, terdapat banyak riwayat dalam literatur-literatur Sunni yang menandaskan bahwa frase hayya ‘ala khair al-‘amal merupakan bagian dari adzan. Riwayat-riwayat ini dinukil dari sebagian sahabat dan riwayat-riwayat mereka pada umumnya diterima di kalangan Sunni.

Jawaban Detil

Kaum Muslimin berbedap pendapat terkait dengan ada dan tiadanya frase hayya ‘ala khair al-‘amal (marilah menuju amalan terbaik) dalam adzan. Sebagian memasukkan frase ini setelah frase “hayya ‘ala al-falâh” (marilah menuju kemenangan)  dan sebagian lainnya tidak menyertakannya dalam adzan mereka. Kedua pendapat ini masing-masing bersandar pada perbuatan Rasulullah Saw!

Riwayat-riwayat Ahlulbait As berada pada tataran menetapkan bahwa frase hayya ‘ala khair al-‘amal merupakan bagian dari adzan dan harus disampaikan dalam adzan. Di antara riwayat-riwayat ini yang dapat disebutkan di sini adalah riwayat Kulaib Asadi[1] dan riwayat Abdullah bin Sanan dari Imam Shadiq As.[2]

Karena itu, dengan memperhatikan banyak riwayat yang disebutkan melalui jalur Ahlulbait As, para juris Syiah Imamiyah mencapai konsenus (ijma)[3] bahwa frase hayya ‘ala khair al-‘amal merupakan bagian dari adzan.

Dengan demikian sehubungan dengan riwayat-riwayat Ahlulbait As dan pandangan para karena jelasnya riwayat tentang masalah ini, kita tidak akan membahasnya terlalu jauh dan akan menyebutkan masalah frase hayya ‘ala khair al-‘amal dalam adzan Sunni.

 

Hayya ‘ala khair al-‘amal adalah Bagian Adzan dalam Sunni

Banyak riwayat dalam literatur Sunni yang menegaskan bahwa frase hayya ‘ala khair al-‘amal merupakan bagian dari adzan. Riwayat-riwayat ini dinukil dari sebagian sahabat dan riwayat-riwayat mereka ini pada umumnya diterima di kalangan Sunni.

  1. Abdullah bin Umar:  Dari Nafi dinukil demikian bahwa Abdullah bin Umar boleh jadi menambahkan frase hayya ‘ala khair al-‘amal dalam adzanya setelah frase hayya ‘ala al-falâh.”[4]
  2. Sahl bin Hanif: Baihaqi menukil bahwa membaca “hayya ‘ala khair al-‘amal” juga diriwayatkan dari Abu Umamah, Sahl bin Hanif.[5]
  3. Bilal Habasyi: Dalam sebuah riwayat dari Bilal disebutkan bahwa ia dalam adzannya menyertakan frase “hayya ‘ala khair al-‘amal” namun kelanjutan hadis ini dinyatakan bahwa Rasulullah Saw setela beberapa lama bersabda kepadanya sertakanlah frase “al-shalat khair min al-naum” (salat lebih baik daripada tidur) sebagai ganti frase hayya ‘ala khair al-‘amal.[6]

 

Bagian ketiga riwayat ini (dari Bilal Habasyi) sarat dengan persoalan dan kritikan; karena mengikut penegasan sebagian ulama Sunni, al-shalat khair min al-naum, ditambahkan menjadi bagian adzan setelah wafatnya Rasulullah Saw. Malik bin Anas salah seorang pembesar Sunni dan Imam Mazhab Maliki dalam kitabnya berkata, “Demikian sampai kepada kami bahwa muaddzin Khalifah Kedua, suatu hari datang (ke masjid) untuk mengumandangkan adzan Subuh namun (saat itu) ia melihat Khalifah Kedua masih tidur. Karena itu, di antara adzan ia mengucapkan “al-shalat khair min al-naum” (salat lebih baik daripada tidur), Khalifah Kedua bangung dari tidurnya dan memerintahkan kepadanya untuk menambahkan frase ini pada adzan Subuh.[7]

Dalam sebuah naskah dari Kitab Malik bin Anas terdapat seseorang bernama Muhammad bin Hasan yang menukil riwayat ini setelah menjelaskan sebuah riwayat dalam bab adzan menyebutkan sebuah catatan seperti ini, “Frase al-shalat khair min al-naum” harus disebutkan setelah selesainya adzan dan tidak pantas sesuatu yang tidak ada dalam adzan ditambahkan menjadi bagian dari adzan.”[8]

Meski pada sebagian riwayat Ahlusunnah yang menyebutkan tata cara adzan, tidak disebutkan frase “hayya ‘ala khair al-‘amal” namun tentu saja  dalam beberapa riwayat lainnya ungkapan ini juga disebutkan. Sementara dalam riwayat-riwayat Syiah berada pada tataran menjelaskan tata cara adzan, frase “hayya ‘ala khair al-‘amal” senantiasa dijelaskan.

 

Sebab Penghapusan Frase Hayya ‘ala Khair al-‘Amal dalam Adzan

Qausyaji Hanafi dalam Syarh Tajrid berkata, “Umar bin Khattab dalam sebuah khutbahnya berkata kepada masyarakat, “Ayyuhannas! Tiga hal yang dulunya ada pada masa Rasulullah Saw namun kini saya melarang dan mengharamkannya. Siapa saja yang mengerjakannya maka aku akan menghukumnya. (Tiga hal tersebut) Pertama: Mut’ah wanita. Kedua, Haji tamattu dan ketiga mengucapkan hayya ‘ala khair al-‘amal dalam adzan.”[9]

Terdapat dua pendapat terkait dengan alasan penghapusan hayya ‘ala khair al-‘amal. Pendapat pertama disebutkan oleh Sunni dan berada pada tataran mencari sisi benar tindakakan Khalifah Kedua. Pendapat kedua adalah riwayat-riwayat yang bersumber dari Ahlulbait As.

Fadhl bin Syadzan dari Ibnu Abi Umair meriwayatkan bahwa Imam Shadiq As bertanya, “Atas dasar apa hayya ‘ala khair al-‘amal dihapus dari adzan?” Imam Shadiq As bersabda, “Apakah engkau ingin mengetahui sebab lahirnya atau sebab asli dan batinnya?” Ibnu Abi Umair berkata, “Kedua-duanya.” Imam Shadiq As bersabda, “Sebab lahirnya supaya orang-orang bersandar padanya orang-orang tidak lagi ingin pergi berjihad dan berkata bahwa sebaik-baik amalan adalah salat sehingga mereka tidak pergi jihad. Adapun sebab batinnya karena sebaik-baik amal adalah wilayah, orang yang menghapus frase ini dari adzan, ingin supaya orang-orang tidak diseru dan diajak kepada wilayah.”[10]

Karena itu, dengan memperhatikan riwayat-riwayat Ahlulbait As dan amalan sebagian sahabat yang riwayatnya sampai kepada kita, kita dapat mengambil kesimpulan bahwa frase “hayya ‘ala khair al-‘amal” tadinya merupakan bagian dari adzan namun kemudian dihapus oleh Khalifah Kedua. [iQuest]

 

 


[1]. Muhammad bin Ali Shaduq, Man Lâ Yahdhuruhu al-Faqih, jil. 1, hal. 290, Daftar Intisyarat-e Islami, Qum, 1413 H.

[2].  Muhammad bin Hasan Thusi, Tahdzib al-Ahkâm (Riset oleh Khurasan), jil. 2, hal. 59, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Teheran, 1407 H.

[3]. Ali bin Husain Syarif Murtadha , al-Intishâr fi Infirâdât al-Imâmiyah, hal. 137, Daftar Intisyarat Islami, Qum, 1415 H.

[4].  Sunan Baihaqi, jil. 1, hal. 424, al-Maktabat al-Syâmilah, pada halaman ini terdapat beberapa riwayat yang dinukil dari Abdullah bin Umar  yang menyebutkan kalimat “hayya ‘ala khair al-‘amal.” Demikian juga silahkan lihat al-Muwatthâ, jil. 1, hal. 163, Hadis 92, al-Maktabat al-Syamilah.

[5]. Sunan Baihaqi, jil. 1, hal. 424.

[6]. Ibid, hal. 425.

[7]. Al-Muwatthâ, jil. 1, hal. 161, Hadis 91.

[8]. Ibid, hal. 163, Hadis 92.

[9]. Untuk telaah lebih jauh pandangan Qausyaji dalam masalah ini silahkan lihat Muhammad Husaini Syirazi, al-Qaul al-Sadid fi Syarh al-Tajrid, hal. 360, Dar al-Aiman, Qum, 1410 H.

[10]. Muhammad bin Ali Shaduq, ‘Ilal al-Syarai’, jil. 2, hal. 368, Intisyarat Dawari, 1385 S.  Dalam menjelaskan riwayat ini dapat dikatakan bahwa boleh jadi masalah wilayah yang merupakan sebaik-baik amalan terkenal di kalangan umat karena itu dihapus atau pada masa-masa setelahnya umat akan bertanya terkait dengan apakah sebaik-baik amalan itu? Apabila salat merupakan sebaik-baik amalan lantas mengapa kita harus pergi berjihad? Atau mengapa kita melakukan kewajiban-kewajiban dan amalan-amalan mustahab lainnya seperti infak dan sedekah? Pertanyaan-pertanyaan seperti ini akan menggiring umat untuk bertanya tentang Ahlulbait As dan tentu saja jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti ini tidak sesuai dengan keinginan aparat pemerintahan.

 

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    259647 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245500 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229403 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214167 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175502 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    170866 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167245 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157351 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140181 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133457 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...