Advanced Search
Hits
21174
Tanggal Dimuat: 2011/08/15
Ringkasan Pertanyaan
Apa itu Iktikaf?
Pertanyaan
Apa itu Iktikaf?
Jawaban Global

Iktikaf  secara leksikal bermakna bermukim dan berdiam di suatu tempat untuk mengerjakan suatu urusan. Iktikaf secara teknikal (terminologis) dalam syariat Islam bermakna bermukim dan berdiam di suatu tempat suci untuk ber-taqarrub kepada Allah Swt.

Iktikaf tidak terkhusus agama Islam saja, melainkan terdapat juga pada agama-agama Ilahi yang lain dan terus berlanjut dalam agama Islam. Meski boleh jadi dalam syariat suci Islam sebagian dari tipologi, hukum dan syaratnya telah mengalami perubahan.

Iktikaf dari sudut pandang waktu pelaksanaan, tidak terbatas pada satu waktu tertentu. Hanya saja kemestian beriktikaf adalah orang harus berpuasa. Anda dapat melakukan iktikaf tatkala secara syar’i Anda dapat menjalankan puasa. Karena itu, kapan saja puasa dapat dilakukan dengan benar dan sahih maka iktikaf juga akan benar dan sahih. Hanya saja sebaik-baik waktu untuk iktikaf adalah sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan dan hari-hari putih (ayyâm al-baidh) bulan Rajab.

Iktikaf dari sudut pandang ruang (tempat) memiliki tempat tertentu. Pandangan yang popular adalah bahwa iktikaf hanya dibolehkan pada salah satu empat masjid (Masjid al-Haram, Masjid al-Nabi, Masjid Kufah, Masjid Bashrah). Namun sekelompok juris dan fakih memandang boleh Iktikaf pada masjid raya (jami) di setiap kota dan kabupaten.

Jawaban Detil

Iktikaf  secara leksikal bermakna bermukim dan berdiam di suatu tempat untuk mengerjakan suatu urusan. Iktikaf secara teknikal (terminologis) dalam syariat Islam bermakna bermukim dan berdiam di suatu tempat suci untuk ber-taqarrub kepada Allah Swt.

Iktikaf adalah kesempatan emas bagi manusia yang karam dalam lautan dunia untuk menengok dan menata kembali dirinya. Iktikaf dilakukan dengan maksud mengeksplorasi pelbagai nilai-nilai moril dan spiritual, dalam pada itu, orang yang beriktikaf menarik diri dari gemerlapnya dunia dan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah Swt.

Dalam kondisi Iktikaf, ia bermohon kepada Allah Swt untuk ditetapkan di jalan yang benar sehingga ia dapat terhubungkan dengan samudera tak-terbatas kasih dan sayang Ilahi yang seluruhnya adalah ampunan dan rahmat.

 

Latar Sejarah Iktikaf

Iktikaf tidak terkhusus agama Islam saja, melainkan terdapat juga pada agama-agama Ilahi yang lain dan terus berlanjut dalam agama Islam. Meski boleh jadi dalam syariat suci Islam sebagian dari tipologi, hukum dan syaratnya telah mengalami perubahan.

Semenjak Rasulullah Saw mengajarkan ritual Iktikaf kepada kaum Muslimin, tradisi islami ini menyebar di kalangan kaum Muslimin. Pada masa sekarang ini, acara iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan diselenggarakan dengan meriah di pelbagai negeri Islam seperti Saudi Arabia (Mekkah). Setiap tahunnya, kaum Muslimin dalam jumlah yang besar, yang mayoritas diikuti oleh kaum muda, bergegas menuju Masjid al-Haram untuk melakukan ritual iktikaf dan beriktikaf di samping Ka’bah.  Bahkan kebanyakan peziarah memilih hari-hari penuh berkah ini untuk menunaikan umrah mufradah dan melakukan iktikaf di Baitullah al-Haram dalan rangka mendulang keutamaan iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.    

Perayaan yang serupa dengan ini juga berlangsung di Masjid al-Nabi dan di samping pusara suci Rasulullah Saw. Demikian juga, Masjid Kufah di Irak, setiap tahunnya orang-orang turut serta dalam penyelenggaraan ritual Iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Orang-orang Syiah dan pengikut Ahlulbait dalam jumlah besar melakukan ritual iktikaf di masjid suci ini dan kebanyakan ulama besar Syiah juga turut serta bersama masyarakat melakukan iktikaf.

 

Nilai Spiritual Iktikaf

Memutuskan diri sementara waktu dari urusan materi dan duniawi, bermukim di masjid dan melanggengkan zikir serta ibadah, tanpa melakukan iktikaf, dengan sendirinya memiliki nilai yang tinggi dan signifikansi yang penting. Dalam hal ini, terdapat banyak ayat, riwayat dan hadis-hadis yang mengandung nilai tinggi tersebut. Namun signifikansi iktikaf secara khusus disebutkan dan dinyatakan dalam al-Qur’an.

Allah Swt dalam al-Qur’an berfirman, Dan (ingatlah) ketika Kami menjadikan rumah (Ka’bah) itu tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebagian maqâm Ibrahim sebagai tempat salat. Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail, “Bersihkanlah rumah-Ku (ini) untuk orang-orang yang melakukan tawaf, yang beriktikaf, yang rukuk, dan yang sujud. (Qs. Al-Baqarah [2]:125)

Sebagian syarat I’itikaf dijelaskan pada ayat lain dalam al-Qur’an.[1]

 

Masa Iktikaf

Iktikaf dari sudut pandang waktu pelaksanaan, tidak terbatas pada satu waktu tertentu. Hanya saja kemestian berIktikaf adalah orang harus berpuasa. Anda dapat melakukan Iktikaf tatkala secara syar’i Anda dapat menjalankan puasa. Karena itu, kapan saja puasa dapat dilakukan dengan benar dan sahih maka Iktikaf juga akan benar dan sahih. Namun sebaik-baik waktu untuk Iktikaf adalah sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan dan hari-hari putih (ayyam al-baidh) bulan Rajab. Iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, sangat pantas dan bahkan ideal mempersiapkan manusia untuk mendapatkan malam Qadar dan mengeksplorasi emanasi Ilahi pada malam yang sangat berharga ini.

Apa yang disebutkan pada sebagian riwayat dimana Rasulullah Saw mengkhususkan diri beriktikaf di masjid pada sepuluh hari terakhir ini.[2] dan bahkan tahun ketika perang Badar bertepatan dengan bulan Ramadhan, maka bulan Ramadhan pada tahun berikutnya, beliau menebusnya dengan menyibukkan diri beriktikaf selama dua minggu di masjid.[3]

Di Iran dewasa ini, pada tiga hari bulan Rajab, lebih banyak diikuti ketimbang Iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Tiga hari bulan Rajab ini memiliki dua hal penting sebagiamana berikut ini:

Pertama, bulan Rajab adalah bulan haram (yang dimuliakan dan dihormati) dan dapat disimpulkan dari sebagian riwayat bahwa Iktikaf pada bulan-bulan haram memiliki keutamaan dibanding dengan bulan-bulan lain.

Kedua, bulan Rajab memiliki keutamaan tersendiri, karena bulan Rajab adalah bulan agung yang dihormati oleh masyarakat bahkan pada masa jahiliyyah. Islam juga menambahkan kehormatan dan kemuliaan tersebut.[4] Nampaknya perilaku dan keyakinan seperti ini terhadap bulan Rajab telah mengakar pada masyarakat termasuk dari berbagai agama Ilahi lainya.

 

Tempat Pelaksanaan Iktikaf

Iktikaf dari sudut pandang ruang (tempat) memiliki tempat tertentu. Pandangan yang popular adalah bahwa Iktikaf hanya dibolehkan pada salah satu empat masjid (Masjid al-Haram, Masjid al-Nabi, Masjid Kufah, Masjid Bashrah). Imam Ridha As bersabda, “Semalam iktikaf di Masjid al-Nabi dan di samping pusaranya sebanding dengan satu haji dan satu umrah.”[5] Meski sebagian juris dan fakih memandang boleh melakukan iktikaf di masjid raya (jami) di setiap kota dan kabupaten.[6]

Namun sehubungan dengan masjid raya juga sebagian berpandangan bahwa Iktikaf di masjid raya dengan maksud raja’ dengan harapan semoga mendapatkan pahala di sisi Allah Swt.[7]

Adapun iktikaf di masjid-masjid lain, seperti masjid di tempat tinggal dan pasar hanya dibolehkan oleh sebagian kecil fakih Syiah.[8] Yang dimaksud dengan masjid raya (jami) pada setiap kota dan kabupaten adalah sebuah masjid yang biasanya masyarakat lebih banyak berkumpul di tempat itu.[9] Dengan kata lain, masjid rayalah yang lebih banyak jamaahnya pada kebanyakan waktu (salat).[10]

Di sini boleh jadi sebuah pertanyaan mengemuka bahwa apakah dengan memperhatikan pengaruh konstruktif iktikaf tidakkah lebih baik kita memandang boleh melakukan iktikaf di masjid manapun sehingga siapa saja dapat mengambil manfaat dari ibadah seperti ini?

Dalam menjawab pertanyaan ini harus dikatakan bahwa ibadah-ibadah dalam Islam seluruhnya bersifat tauqifi (dari sononya); artinya bahwa syarat-syarat dan hukum-hukumnya harus diambil dari instruksi-instruksi syar’i dan teks-teks Islami. Kapan saja dalil-dalil standar digunakan bahwa tempat penyelanggaraan iktikaf adalah di masjid raya maka kita tidak dapat mengikut selera dan mood pribadi untuk turut campur dalam menentukan syarat ibadah dan meluaskan cakupannya.

Pada dasarnya, sebagian ibadah, dari sudut pandang tempat pelaksanaan, memiliki keterbatasan tertentu; seperti tempat pelaksanaan ritual dan amalan haji yang harus ditunaikan pada tempat-tempat tertentu. Karena itu, tidak sahih mengerjakan amalan-amalan haji selain pada tempat yang telah ditentukan.

Hal ini juga berlaku bagi pelaksanaan Iktikaf. Kapan saja ditetapkan dengan dalil-dalil standar yang menyatakan bahwa tempat pelaksanannya harus bertempat di masjid raya maka dapat kita pahami bahwa Syari’ Muqaddas (Allah Swt) menghendaki ibadah ini dikerjakan hanya di tempat tertentu ini. Dalam pensyariatan hukum ini tentu saja terkandung kemaslahatan yang boleh jadi tidak mampu dicerap oleh akal kita. Boleh jadi Islam dengan membatasi tempat pelaksanaan iktikaf di masjid raya ingin melakukan kontrol terhadap kualitas dan kuantitas pelaksanaan iktikaf dan di samping itu, Islam memberikan perhatian terhadap nilai-nilai lainya seperti kesatuan, kebersamaan dan kesehatian.[11] [IQuest]



[1]. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam. (Tetapi), janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu sedang melakukan iktikaf dalam masjid.” (Qs. Al-Baqarah [2]:187)

[2]. Syaikh Hurr Amili, Wasâil al-Syiah, jil. 10, hal. 533, Hadis 14046, Muassasah Ali al-Bait, Qum, 1409 H.  

[3]. Ibid, hadis 14047.  

[4]. Syaikh Shaduq, Fadhail al-Asyhur al-Tsalatsa, hal. 24, Riwayat 12.  

[5]. Bihâr al-Anwâr, jil. 98, hal. 151.  

 

[6]. Sayid Muhammad Kazhim Thabathabai, al-‘Urwat al-Wutsqâ, Kitâb al-I’tikâf, hal. 199.

[7]. Imam Khomeini Ra, Tahrir al-Wasilah, jil. 1, hal. 305.  

[8]. Syaikh Muhammad Hasan Najafi, Jawâhir al-Kalâm, jil. 17, hal. 170.

[9]. Ibid, hal. 171.   

[10]. Ayatullah Gulpaigani, Majma’ al-Masâil, jil. 1, hal. 154.

[11]. Bihâr al-Anwâr, jil. 33, hal. 542. Ismail Nasaji Zuwarah, diadaptasi dari site Hauzah Net.

 

 

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    259965 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245720 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229609 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214418 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175721 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    171092 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167511 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157568 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140421 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133619 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...