Advanced Search
Hits
8937
Tanggal Dimuat: 2012/11/20
Ringkasan Pertanyaan
Mohon penejelasan tentang sejarah penulisan tanda baca waqof/waqaf pada al-Quran mengingat ada banyak macam bentuk dan tanda waqaf yang berbeda dalam derajat kebolehan/tidaknya dalam berhenti membaca. Apa hukum waqaf tatkala membaca al-Quran?
Pertanyaan
Mohon penejelasan tentang sejarah penulisan tanda baca waqof/waqaf pada al-Quran mengingat ada banyak macam bentuk dan tanda waqaf yang berbeda dalam derajat kebolehan/tidaknya dalam berhenti membaca. Apa hukum waqaf tatkala membaca al-Quran? Terima kasih.
Jawaban Global

Tatkala orang-orang Arab mengambil huruf dari orang-orang Suryani dan Anbathi tidak memiliki titik. Pada waktu itu huruf-huruf Suryani juga belum memiliki titik.

Orang-orang Arab hingga masa pertengahan abad pertama tahun Qamariah, menulis huruf-huruf tanpa titik. Namun tidak lama berselang huruf-huruf Arabia memasuki babak baru. Yaitu tatkala huruf-hurufnya memiliki titik dan baris yang diberi tanda baca indah.

Pada paruh kedua abad pertama, orang-orang mengenal huruf-huruf yang memiliki titik melalui Yahya bin Ya’mar dan Nashr bin Ashim – dua murid Abu al-Aswad Duali. Sebab dilakukan peletakan titik ini karena negeri Islam semakin luas dan banyak orang-orang non-Arab (Ajam) yang memeluk Islam yang membuat mereka perlu dan harus mengenal al-Quran.

Perbuatan ini dikerjakan dalam rangka ingin mencegah munculnya kesalahan dalam membaca al-Quran oleh orang-orang non-Arab (Ajam); lantaran orang-orang Arab mengikut tabiat mereka, membaca al-Quran dengan baik dan benar sehingga tidak memerlukan tanda baca.[1] Abu Ahmad Askari menyandarkan peletakan tanda baca ini dilakukan oleh Nashr bin Ashim.[2] Setelah itu, kebutuhan lainnya untuk al-Quran; yaitu keharusan memberikan i’rab (tanda baca dan baris) atas huruf-huruf yang ada, sesuai dengan dokumen sejarah yang makruf, Abu al-Aswad Duali memikul tanggung jawab ini dengan isyarat dari Imam Ali As dan memperkenalkan ilmu Nahwu yaitu ilmu tentang i’rab al-Quran.[3]

Adapun peletakan tanda baca, baris dan harakat dilakukan dalam bentuk baris di atas huruf (misalnya tanda baca fatha) dan di hadapan huruf (misalnya untuk tanda baca dhammah) dan di bawah huruf (misalnya tanda huruf kasrah). Setelah beberapa lama, supaya tidak terjadi kesalahan pada titik-titik dan baris-baris huruf ini, biasanya ditulis dengan warna selain warna huruf. Umumnya titik-titik ini ditulis dengan warna hijau. Peletakan tanda baca, baris dan harakat ini dilakukan pada paruh kedua abad pertama.

Namun titik-titik ini juga mengalami perubahan, kemudian oleh Khalil bin Ahmad Farahidi (wafat 175 H) dibubuhi tanda baca dan harakat seperti yang kita lihat pada masa sekarang ini. Ia juga yang menciptakan tanda baca-tanda baca hamzah dan tasydid, rum dan isymam. Disebutkan pada akhir-akhir abad ketiga, tanda baca sukun ditambahkan pada tanda baca ini.[4]

Tanda baca-tanda baca waqf, pertama-tama dimunculkan oleh seseorang yang bernama Muhammad bin Thaifur Sajawandi (wafat 560 H), mufassir, ahli lingusitik dan guru besar qiraat. Tanda baca-tanda baca ini dikenal sebagai rumuz Sajawandi. Tanda baca-tanda baca ini adalah “mim, tha, jim, shad, za, lam.”[5]

Tanda baca-tanda baca lainnya juga belakangan diperkenalkan oleh para guru qiraat – di antaranya Taj al-Qurra Syaikh Mushaddir Bukhari – yang ditulis di atas kalimat-kalimat sebagian al-Quran kuno. Tanda baca-tanda baca itu adalah, qif, sin, qafh, qaf, qala, shil, shalla, shaq, shab, jih, kaf. (قف- س- قفه- ق- قلا- صل- صلى- صق- صب- جه- ک)[6]

Sebagian juris, memperhatikan waqf terhadap harakat dan bersambung pada sukun tidak perlu dilakukan dalam salat, namun sebagian lainnya, mengikut prinsip ihtiyath wajib, harus dilakukan dalam salat.[7] [iQuest]

 


[1]. Muhammad Hadi Ma’rifat, al-Tamhid fi ‘Ulûm al-Qur’ân, jil. 1, hal. 360, Muassasah al-Nasyr al-Islamiyah, Qum, Cetakan Kedua, 1415 H.  

[2]. Sesuai nukilan dari al-Tamhid fi ‘Ulûm al-Qur’ân, hal. 361.  

[3]. Muhamammad Syaikh Mufid, al-Jamal wa al-Nushrah li Sayid al-‘Itrah fi Harb al-Bashrah, Riset dan Koreksi oleh Ali Mir Syarifi, hal. 446, Kongre Syaikh Mufid, Qum, Cetakan Pertama, 1413 H; Muhammad bin Ahmad bin Utsman Dzahabi, Ma’rifat al-Qurâ’ al-Kibâr ‘ala Thabaqât al-A’shâr, jil. 1, hal. 154, Markaz al-Buhuts al-Islamiyah, Istanbul, Cetakan Pertama, 1416 H; Muhammad bin Abdullah Zarkisyi, al-Burhân fi ‘Ulûm al-Qur’ân, jil. 1, hal. 36, Dar al-Ma’rifah, Beirut, Cetakan Pertama, 1410 H; Muhammad Abdulazhim Zarqani, Manâhil al-‘Irfân fi ‘Ulûm al-Qur’ân, jil. 1, hal. 23, Dar Ihyat al-Turats al-‘Arabi, Tanpa Tahun, Tanpa Tempat; Muhammad Husain ‘Ali al-Shagir, Târikh al-Qur’ân, hal. 127, Dar al-Mu’arrikh al-‘Arabi, Beirut, Cetakan Pertama, 1420 H.

[4]. Al-Tamhid fi ‘Ulûm al-Qur’ân, jil. 1, hal. 362 dan 363.  

[5]. Sayid Jawad Fatimi, Pazyuhesy dar Waqf wa Ibtidâ, hal. 86, Beh Nasyr, Masyhad, Cetakan Pertama, 1382 S.

[6]. Hasan Biglari, Sirr al-Bayân fi ‘Ilm al-Qur’ân, hal. 251, Kitabkhaneh Sinai, Tanpa Tempat, Cetakan Kelima, Tanpa Tahun.  

[7]. Silahkan lihat, Imam Khomeini, Taudhih al-Masâil (al-Muhassyâ), Penyusun Sayid Muhammad Husain Bani Hasyim Khomeini, jil. 1, hal. 554 dan 555, Masalah 1004, Daftar Intisyarat-e Islami, Qum, Cetakan Kedelapan, 1424 H.

 

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Apa hubungan logis antara Akhlak Islam dan Fikih?
    5078 Akhlak Teoritis 2011/05/17
    Fikih memiliki dua makna umum dan khusus yang disebut sebagai fikih akbâr (gede) dan fikih asghâr (cilik). Hubungan logis antara akhlak Islam dan fikih akbâr  adalah hubungan umum dan khusus mutlak. Antara akhlak Islam dan fikih asghâr adalah hubungan khusus dan umum min wajh. Dan secara umum tidak ...
  • Apakah orang-orang Syiah meyakini bahwa Umar bin Khattab itu adalah seorang banci?
    6292 Sejarah Para Pembesar 2010/05/18
    Pandangan ulama Syiah terkait dengan khulafah al-rasyidun khususnya Umar adalah bersandar pandangan para Imam Maksum As. Tidak satu pun riwayat standar Syiah tentang kebancian Umar bin Khattab yang dinukil dari para Imam Maksum As. Kebanyakan penyandaran dan tudingan dilayangkan kepada Syiah ini tidak berdasar dan ...
  • Siapakah Hani bin Urwah itu?
    422 Sejarah Para Pembesar 2015/04/27
    Hani bin Urwah bin al-Faddhadh al-Muradi adalah penduduk Kufah dan merupakan salah seorang sahabat terkemuka Imam Ali As. [ 1 ] Hani bin Urwah merupakan salah seorang pembesar Kufah dan juga adalah kepala suku bagi kabilanya. Peristiwa terpenting yang terjadi dalam hidupnya yang ...
  • Apa yang di maksud hal-hal yg fana didunia?
    1684 فنا 2014/02/06
    Kata “fani” akar katanya dari kata “fana” yang bermakna sirna dan lawan katanya adalah baqa (lestari).[1] Berdasarkan pandangan tauhid yang baqa dan lestari secara esensial dan zati hanyalah Allah Swt sebagaimana yang dinyatakan dalam firman Allah Swt: کُلُّ مَنْ
  • Siapa istri Nabi Ibrahim yang pertama? Mengapa Nabi Ibrahim menikah untuk yang kedua kalinya dengan mempersunting Siti Hajar?
    11641 Teologi Lama 2013/08/12
    Istri pertama Nabi Ibrahim As adalah Sarah. Putra pertama Nabi Ibrahim adalah Ismail As dari istri kedua yang bernama Hajar. Mengingat bahwa untuk beberapa lama Nabi Ibrahim tidak dikarunia seorang anak dari istri pertama, Sarah menyerahkan budak perempuannya yaitu Hajar kepada Nabi Ibrahim dan darinya lahirlah keturunan Nabi Ibrahim. ...
  • Apakah orang-orang yang bekerja di bank yang mempraktikkan riba juga terjerat dalam perbuatan riba? Bagaimana jalan keluarnya supaya mereka tidak terjerat riba?
    7167 Fikih 2010/02/17
    Seluruh jenis dan obyek riba dalam pandangan Islam adalah haram dan terdapat beberapa hal saja yang dikecualikan sebagai berikut:1.     Kaum Muslimin mengambil riba dari orang-orang kafir (kafir dzimma) yang tidak berada dalam lindungan Islam.
  • Mengapa Imam Ali As melakukan kerjasama dengan para khalifah?
    3917 Para Maksum 2010/07/05
    Imam Ali As pada seluruh tingkatan hidupnya berusaha untuk merealisir masalah terpenting berupa menjaga Islam dan perkembangannya. Baginda Ali As mengerahkan seluruh wujudnya untuk mewujud hal ini. Kerja sama yang dilakukannya juga untuk mewujudkan masalah ini dan mencegah pelbagai tangan-tangan kotor musuh-musuh Islam yang ingin menodai kesucian ...
  • Tolong Anda jelaskan beberapa jenis pembunuhan dengan rinciannya?
    10426 Hukum dan Yurisprudensi 2011/08/30
    Pembunuhan dapat dibagi menjadi beberapa bagian dari sudut pandang beragam. Berikut ini adalah beberapa bagian pembunuhan yang akan disinggung secara ringkas: 1.     Pembagian pembunuhan dari sisi benar-salahnya.
  • Apakah perbedaan yang terdapat di antara agama-agama tergantung pada kapasitas personal dan sosial seseorang?
    10455 Kalam Jadid 2010/06/09
    Berdasarkan terminologi yang mengemuka dalam pertanyaan ini, maka pandangan yang diterima dalam Islam adalah pandangan evolusionisme.Islam adalah sebuah agama yang menjadikan fitrah manusia sebagai objek  wicaranya dan seluruh kaum dan bangsa pada seluruh masa semenjak kemunculan Islam. Karena itu, seluruh agama pra-Islam juga ...
  • Mengapa sebagian ayat al-Qur’an tidak sejalan dengan kemaksuman para nabi Allah?
    5566 Teologi Lama 2009/04/16
    Dalam menjawab pertanyaan di atas harus dikatakan sebagai berikut:1.       “Kemaksuman” merupakan sebuah kondisi kejiwaan pada seorang maksum yang menyebabkan terpeliharanya ia dari maksiat dan segala perbuatan tercela, dan kondisi ini juga menjaganya dari segala jenis kesalahan dan kealpaan, serta ...

Populer Hits

Jejaring