Advanced Search
Hits
9974
Tanggal Dimuat: 2010/12/11
Ringkasan Pertanyaan
Apa signifikansi, pengaruh shalat malam, hukum nawafil yang telah lewat waktunya dan qadhanya?
Pertanyaan
Apa saja signifikansi dan pengaruh shalat-shalat nawafil (tahajjud pada malam hari)? Apa hukumnya shalat yang telah lewat waktunya? Apakah memiliki qadha? Apabila shalat-shalat tersebut memiliki qadha apakah dapat dikerjakan setiap saat? Apa hukum qadha shalat nawafil bagi mereka yang sakit? Apakah qadha shalat juga memiliki syarat?
Jawaban Global

Di antara shalat-shalat mustahab (yang dianjurkan) yang ditekankan dalam al-Qur’an dan riwayat adalah shalat-shalat nawafil malam khususnya nafilah malam. Imam Shadiq As terkait dengan pengaruh shalat malam bersabda, “Shalat malam akan mengindahkan wajah, mengelokkan perilaku, menyucikan rezeki, membayarkan utang, menyingkirkan kesedihan, mencerahkan pandangan. Hendaklah kalian menunaikan shalat malam karena hal itu merupakan sunnah Rasululullah Saw dan akan melenyapkan sakit dari badanmu.”

Rasulullah Saw sangat memuji pelaksanaan qadha shalat sunnah malam dan memandangnya akan mengundang keridhaan Tuhan.

Qadha shalat-shalat nafilah hukumnya mustahab bagi setiap mukallaf. Setiap orang dapat melaksanakan qadha shalat-shalat nafilah kapan saja ia ingin. Dalam masalah ini tidak terdapat perbedaan antara orang sakit dan orang sehat. Dan alangkah baiknya urutan pelaksanaan shalat-shalat mustahab diperhatikan.

Jawaban Detil

Shalat-shalat nafilah (nawâfil) dan mustahab seperti amalan-amalan mustahab lainnya memiliki tingkatan. Karena itu, dalam pelaksanaannya baik adâ’an (pada waktunya) atau qadhâ’an (di luar waktunya) sebagiannya sangat dianjurkan dan dibandingkan dengan yang lain kurang mendapat penekanan. Di antaranya shalat-shalat mustahab yang banyak ditekankan dalam al-Qur’an dan riwayat-riwayat adalah nafilah dan tahajjud pada malam hari.[1]

Allah Swt dalam al-Qur’an berfirman kepada Rasul-Nya: Dan pada sebagian malam hari, bacalah Al-Qur’an (dan kerjakanlah shalat) sebagai suatu tugas tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji. (Qs. Al-Isra [17]:79)

Para penafsir memandang bahwa ayat ini merupakan dalil atas keutamaan (fadhilah) shalat malam meski ayat ini tidak menegaskan masalah keutamaan ini. Namun dengan ragam indikasi yang ada nampak jelas penafsiran ini.[2]

Di antara para maksum juga terdapat banyak riwayat yang menyebutkan keutamaan shalat nafilah malam yang akan kami sebutkan beberapa di antaranya sebagai contoh seperti berikut ini:

1.     Nabi Saw bersabda, “Wibawa dan kemuliaan seorang mukmin terletak pada shalat malamnya. Karena pada hari Kiamat Allah Swt mengumpulkan orang-orang awal dan akhir. Lalu seorang penyeru berteriak lantang, 'Berdirilah orang yang menyeru Tuhan (dengan menunaikan shalat) pada penghujung malam!' Maka berdirilah sekelompok kecil orang dan setelah mereka barulah diadakan perhitungan bagi orang lainnya.”[3]

2.     Rasulullah Saw pada kesempatan lain bersabda, “Sesungguhnya rumah yang di dalamnya shalat malam didirikan dan al-Qur’an dibacakan, akan menerangi langit sebagaimana bintang gemintang menerangi bumi."

3.     Dan juga diriwayatkan dari Rasulullah Saw bahwa beliau bersabda, "Sshalat malam merupakan pelita kegelapan kubur bagi yang mengerjakannya."[4]

4.     Dari Rasulullah Saw menegaskan, "Hendaklah kalian mengerjakan shalat malam yang merupakan jalan orang-orang saleh sebelum kalian. Shalat malam adalah sebuah jalan untuk melakukan taqarrub kepada Allah Swt, menjadi kaffarah (tebusan) dosa-dosa, penahan untuk tidak melakukan dosa dan penghilang sakit dari badan."[5]

5.      Imam Sajjad As dalam menjawab pertanyaan “Mengapa orang-orang yang (senantiasa) melakukan tahajjud dan ibadah pada malam hari merupakan sebaik-baik manusia?” Jawabannya, “Lantaran mereka bersendirian dengan Tuhan. Karena itu, sudah sepantasnya Allah Swt membusanainya dengan cahaya-Nya.”[6]

6.     Imam Shadiq As terkait dengan pengaruh shalat malam bersabda, “Shalat malam akan mengindahkan wajah, mengelokkan perilaku, menyucikan rezeki, membayarkan utang, menyingkirkan kesedihan, mencerahkan pandangan. Hendaklah kalian menunaikan shalat malam karena hal itu merupakan sunnah Rasululullah Saw dan akan melenyapkan sakit dari badanmu.”[7]

Pelaksanaan shalat nafilah malam pada wakutnya (ada’an) sangatlah dianjurkan dan terpuji. Namun pelaksanaan shalat-shalat tersebut di luar wakutnya sangatlah baik bagi orang-orang yang, apa pun dalilnya tidak mampu, mengerjakan shalat ini pada wakutnya. Rasulullah Saw bersabda, “Sesungguhnya Allah Swt di hadapan para malaikat-Nya merasa bangga kepada hamba yang mengerjakan shalat malam di luar wakutnya (qadha’an) pada siang hari dan berfirman, “Wahai para malaikat-Ku! Lihatlah hamba-Ku shalat yang tidak Aku wajibkan ia kerjakan di luar waktunya (qadha’). Saksikanlah sesungguhnya dosa-dosanya Aku ampuni.”[8]

Karena itu, sebagaimana qadha wajib atas mukallaf hukumnya wajib maka qadha mustahab juga hukumnya mustahab bagi mukallaf. Abdullah bin Sanan meriwayatkan dari Imam Shadiq As dan berkata, “Aku berkata kepada Imam Shadiq As bahwa seseorang telah lama meninggalkan shalat-shalat malam dan ia tidak mengetahui secara persis berapa banyak jumlah shalat-shalat tersebut yang telah ia tinggalkan. Bagaimana ia meng-qadha-nya?" Imam Shadiq As bersabda, “Dia kerjakan shalat nafilah sedemikian rupa hingga yakin bahwa seluruh shalat nafilah yang ia tinggalkan telah ia kerjakan qadhanya…”[9]

Mengingat bahwa meninggalkan amalan-amalan dan shalat-shalat mustahab tidak termasuk sebagi perbuatan dosa dan tidak mendatangkan hukuman, maka apabila seseorang ingin mengerjakan qadha-nya, ia dapat melakukannya kapan saja ia mau.

Imam Ridha As dalam menjawab pertanyaan seseorang yang bertanya, "Aku tidak mengerjakan shalat mustahab. Apabila aku ingin mengerjakan qadha-nya, kapan aku dapat mengerjakannya?" Imam Ridha menulis, “Kapan saja, engkau ingin mengerjakannya, siang atau malam hari.”[10]

Namun alangkah baiknya qadha shalat nafilah malam sebelumnya ditebus pada malam berikutnya. Dan qadha nafilah hari sebelumnya dikerjakan pada hari berikutnya. Sebagaimana Imam Shadiq As bersabda, “Apabila shalat-shalat nafilah siangmu telah lewat waktunya, maka kerjakanlah (qadhanya) pada hari berikutnya. Apabila shalat-shalat nafilah malammu telah berlalu, maka tunaikanlah (qadhanya) pada malam berikutnya.”[11]

Muhammad bin Muslim berkata, “Aku berkata di hadapan Imam As: 'Seseorang tertimpa sakit dan tercegah untuk menunaikan amalan-amalan mustahab. Sebagai hasilnya ia meninggalkan shalat nafilah. Apa yang harus ia lakukan?"

Imam bersabda, “Wahai Muhammad! Nafilah bukan merupakan kewajiban. Sekiranya ia ingin mengerjakan qadha-nya maka hal itu lebih baik baginya. Dan apabila ia tidak mengerjakan qadha-nya maka hal itu bukan menjadi taklifnya.”[12]

Namun akan lebih baik dan mustahab, jika dalam mengerjakan qadha amalan-amalan mustahab urutan pengerjaannya diperhatikan. Khususnya shalat nafilah malam, urutannya maka pengerjaanya harus dua rakaat-dua rakaat dan pada akhirnya shalat witir diqadha. Dalam meng-qadha shalat-shalat witir juga dianjurkan dua rakaat mustahab yang mengantarai keduanya.

Imam Baqir As bersabda, “Apabila dua atau tiga malam atau lebih, engkau tidak mengerjakan shalat witirmu, maka engkau harus mengerjakan (qadhanya) secara runut dan setelah engkau mengerjakan qadha shalat witir pertama, maka setidaknya engkau mengerjakan dua rakaat nafilah. Setelah dua rakaat, engkau mengqadha witir keduamu karena shalat witir harus disertai dengan shalat-shalat lainnya."[13] [IQuest]


[1]. Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam. (QS. Al-Dzariyat [51]:17); Lambung mereka jauh dari tempat tidur (di pertengahan malam), sedang mereka berdoa kepada Tuhan mereka dengan rasa takut dan harap. (QS. Al-Sajdah [32]:16); Apakah orang seperti itu lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhan-nya? (QS. Al-Zumar [39]:9); Dan orang-orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Tuhan mereka (QS. Al-Furqan [25]:64); Bangunlah (untuk shalat) di malam hari, kecuali sedikit (darinya).” (QS. Al-Muzammil [73]:4).  

[2]. Tafsir Nemune, Nashir Makarim Syirazi, jil. 12, hal. 224, Dar Al-Kutub al-Islamiyah, Teheran, 1374 S, Cetakan Pertama.  

[3]. Irsyâd al-Qulûb, Sayid Abdulhusain Ridhai, terjemahan Ridhai, jil. 1, hal. 210 dan 211, Islamiyah, Teheran, 1377 S, Cetakan Ketiga.  

[4]. Irsyâd al-Qulûb, terjemahan Ridhai, jil. 1, hal. 444.

[5]. Âsemân wa Jahân, Muhammad Baqir Kumrei, terjemahan Kitâb al-Samâ wa al-‘Âlam, Bihar al-Anwar, jil. 6, hal. 210, Islamiyah, Teheran, 1351 S.

[6]. Musnad al-Imâm al-Ridhâ Alaihi al-Salâm, ‘Azizullah ‘Athardi,  jil. 2, hal. 178-180, Astan-e Quds (Kongre), Masyhad, 1406 H, Cetakan Pertama. ‘Ilal al-Syarâ’i, Syaikh Shaduq, terjemahan Sayid Muhammad Jawad Dzihni Tehrani, jil. 2, hal. 365, Intisyarat-e Mu’minin, Qum, 1380, Cetakan Pertama.  

[7]. Âsemân wa Jahân, Muhammad Baqir Kumrei, terjemahan Kitâb al-Samâ wa al-‘Âlam, Bihar al-Anwar, jil. 6, hal. 210.

[8]. Wasâil al-Syiah, jil. 4, hal. 75 & 76. Man Lâ Yahdhuruhu al-Faqih, terjemahan Ghaffari, jil. 2, hal. 202.   

[9]. Wasâil al-Syiah, jil. 4, hal. 75-85.  Man Lâ Yahdhuruhu al-Faqih, terjemahan Ghaffari, jil. 2, hal. 299.

[10]. Musnad al-Imâm al-Ridhâ Alaihi al-Salâm, jil. 2, hal. 178-180.

 [11]. Al-Kâfi, Kulaini, jil. 3, hal. 451, Islamiyah, Teheran, 1362 S, Cetakan Kedua, Bab Taqdim al-Nawafil wa Tak’hiruha wa Qadha’uha wa Shalat al-Dhuha. Muhammad Baqir Behbudi, Guzide-ye Kâfi, jil. 2, hal. 366-368, Markaz-e Intisyarat-e ‘Ilmi wa Farhanggi, Teheran, 1363 S, Cetakan Pertama.  

[12]. ‘Ilal al-Syarâ’i, terjemahan Dzihni Tehrani, jil. 2, hal. 175-177.  

[13]. Al-Kâfi, jil. 3, hal. 451, Bab Taqdim al-Nawafil wa Tak’hiruha wa Qadha’uha wa Shalat al-Dhuha; Guzide-ye Kâfi, jil. 2, hal. 366-368.  

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    259808 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245589 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229494 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214278 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175591 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    170964 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167382 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157450 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140298 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133529 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...