Advanced Search
Hits
6132
Tanggal Dimuat: 2014/09/07
Ringkasan Pertanyaan
Apakah mungkin Anda menjelaskan tentang jumlah firkah dan sekte yang terdapat dalam mazhab Syiah?
Pertanyaan
Apakah mungkin Anda menjelaskan tentang jumlah firkah dan sekte yang terdapat dalam mazhab Syiah?
Jawaban Global
Kata Syiah secara leksikal (lughawi) bermakna “pengikut” dan juga bermakna “memiliki metode dan agama satu.”  Secara teknikal (ishthilahi) di kalangan umat Muslim kata Syiah bermakna keterkaitan khusus dengan para pengikut Imam Ali As.
Terkait dengan pengikut Imam Ali As kata syiah dilekatkan bagi para pecinta Imam Ali As, atau seseorang yang memandang Imam Ali As lebih superior dan unggul dari Usman, atau seseorang yang meyakini Imam Ali As lebih utama dari Usman bin Affan dan dua khalifah sebelumnya, juga disematkan pada orang yang meyakini khilafah segera (belā fashl) Imam Ali As pasca Rasulullah Saw.
Namun definisi yang terbaik dari kata ini kita katakan bahwa “Syiah adalah orang yang berpandangan bahwa khilafah Imam Ali ditetapkan melalui nash dan Imam Ali As adalah orang yang paling layak menjadi khalifah Rasulullah Saw (di antara seluruh sahabat).”
Kata Syiah merupakan pahaman umum yang telah diterima sesuai dengan definisi seluruh firkah dan sekte Syiah mencakup firkah Zaidiyah, Kisaniyah, Ismailiyah dan lain sebagainya.
Dari pengikut Ahlulbait As lainnya kata dan terma lain yang digunakan seperti Ja’fari, Thalibi, Khassah, Alawi, Fathimi, Imamiyah dan lain seterusnya.
Adapun terkait dengan firkah-firkah utama Syiah terdapat beberapa pendapat yang berbeda. Baghdadi dalam kitabnya bahwa firkah utama dalam Syiah terdiri dari tiga: Zaidiyah, Kisaniyah dan Imamiyah. Namun Syahristani menyebutkan bahaw Ismailiyah juga merupakan bagian dari firkah-firkah Syiah. Khajah Thusi Rah dalam Qawāid al-‘Aqā’id sepakat dengan pendapat Baghdadi dan menilai bahwa firkah-firkah utama Syiah adalah Zaidiyah, Kisaniyah dan Imamiyah. Apa yang masyhur di kalangan ulama Syiah dan para sejarawan bahwa firkah-firkah utama Syiah terdiri dari tiga firkah yang disebutkan di atas namun berbeda pendapat terkait dengan cabang-cabangnya.
 
Jawaban Detil
Kata Syiah secara leksikal (lughawi) bermakna “pengikut” dan juga bermakna “memiliki metode dan agama satu.”[1] Secara teknikal (ishthilahi) di kalangan umat Muslim kata Syiah bermakna keterkaitan khusus dengan para pengikut Imam Ali As.
Terkait dengan pengikut Imam Ali As kata syiah digunakan dalam ragam makna sebagai berikut:
  1. Syiah bermakna pecinta Imam Ali As.
  2. Syiah bermakna seseorang yang memandang Imam Ali As lebih superior dan unggul dari Usman. Di samping terdapat Syiah Ali juga terdapat Syiah Usman.
  3. Syiah berarti seseorang yang meyakini Imam Ali As lebih utama dari Usman bin Affan dan dua khalifah sebelumnya serta seluruh sahabat.
  4. Syiah berarti orang yang meyakini khilafah bela fashl Imam Ali As (segera) pasca Rasulullah Saw. Namun definisi yang terbaik dari kata ini kita katakan bahwa “Syiah adalah orang yang berpandangan bahwa khilafah Imam Ali ditetapkan melalui nash dan Imam Ali As orang yang paling layak menjadi khalifah Rasulullah Saw.”
Dari keempat definisi tentang Syiah ini tidak terdapat definisi yang sifatnya menyeluruh. Dengan memperhatikan ragam firkah Syiah sepanjang sejarah boleh jadi definisi berikut ini merupakan definisi yang terbaik terkait dengan Syiah:
““Syiah adalah orang yang berpandangan bahwa khilafah Imam Ali ditetapkan melalui nash dan Imam Ali As orang yang paling layak menjadi khalifah Rasulullah Saw (di antara seluruh sahabat).” Dalam definisi ini, ditekankan kata nash yang menjadi titik pembeda antara Syiah dan mazhab-mazhab lainnya; karena kelompok-kelompok lainnya berpandangan bahwa khalifah Rasulullah Saw itu berdasarkan pemilihan sementara Syiah menilai bahwa khalifah Rasulullah Saw harus sesuai dengan nash (dari Allah Swt) dan penjelasan Rasulullah Saw.
Sejarah Singkat Kemunculan Tasyayyu’
Sebagian peniliti berkata bahwa tasyayu’ (baca: Syiah) muncul pasca wafatnya Rasulullah Saw. Mereka juga terdiri dari beberapa bagian:
Sekelompok peniliti berkata, “Tasyayyu’ muncul pada hari Saqifah, hari tatkala sekelompok sahabat besar dengan tegas berkata, “Ali lebih utama untuk posisi imamah dan khilafah.”
Kelompok lainnya berpandangan bahwa kemunculan Syiah terjadi pada masa-masa akhir pemerintahan Usman dan kemunculan Syiah berkaitan dengan tersebarnya pandangan Abdullah bin Saba pada masa itu.
Kelompok lainnya berpendapat bahwa Syiah muncul pada hari fitnah al-dar (hari terbunuhnya khalifah ketiga).
Kelompok keempat meyakini bahwa tasyayyu’ muncul setelah peristiwa hakamiyah (arbitrase) hingga kesyahidan Imam Ali As.
Kelompok kelima menghubungkan kemunculan tasyayyu’ dengan Karbala dan kesayhidan Imam Husain As.
Sebagai bandingan lima pendapat di atas yang beragam dan variatif, terdapat peneliti yang berpandangan bahwa tasyayyu telah muncul semenjak masa Rasulullah Saw dan Rasulullah Saw sendiri berulang kali menggunakan kata ini untuk sahabat dan pengikut Imam Ali As. Di antara ulama Syiah, mendiang Kasyif al-Ghitha, Syaikh Muhammad Husain Muzhaffar, Muhammad Husain Zain Amili dan di antara ulama Sunni Muhammad Ali Kurd berkata, terdapat bilangan sahabat pada masa Rasulullah Saw yang dikenal sebagai Syiah Ali.[2]
Sejatinya, pada masa Rasulullah Saw sendiri dan dengan perantara Rasulullah Saw Syiah muncul dan hadir pertama kalinya. Kemudian setelah wafatnya Rasulullah Saw, barisan orang-orang Syiah semakin jelas. Orang-orang yang menilai Ali As sebagai khalifah Rasulullah Saw dinamai sebagai Syiah Ali.
Kata Syiah merupakan pahaman umum yang telah diterima sesuai dengan definisi seluruh firkah dan sekte Syiah mencakup firkah Zaidiyah, Kisaniyah, Ismailiyah dan lain sebagainya. Namun dari ketiga firkah ini terdapat terma lain yang berbeda dengan pahaman umum ini dan sebagian pengikut Ahlulbait As dipanggil dengan nama tersebut. Berikut ini kami akan jelaskan secara ringkas masing-masing dari beberapa terma yang dilekatkan kepada para pengikut Ali As.
  1. Rafidhi: Rafidhi asal katanya adalah rafadh yang bermakna menolak dan meninggalkan. Para penentang Syiah biasanya menggunakan terma dan kata ini untuk mencela dan memojokkan orang-orang Syiah.  Terkait dengan terma dan kata ini disebutkan bahwa mengingat orang-orang Syiah menolak khilafah dan khalifah pertama mereka disebut sebagai “Rafidhi.” Sebagian lainnya berkata, “Rafidhi dilekatkan pada orang-orang Syiah karena sikap yang relatif lembut Zaid terkait dengan dua khalifah pertama tatkala ia mengadakan perlawanan dan meninggalkan kampnya. Jika masing-masing dari dua makna ini kita terima maka terma rafidhi berbeda dengan terma Syiah dalam artian umum. Karena kata ini tidak mencakup kelompok-kelompok yang ada dalam firkah Zaidiyah.
  2. Ja’fari: Mengingat bahwa peran Imam Ja’far Shadiq As dengan usaha yang besar dalam memberikan identitas fikih dan teologis kepada orang-orang Syiah terkait dengan keyakinan kepada kepemimpinan para Imam Maksum As, orang-orang Syiah memperoleh manfaat atas ajaran-ajaran Imam Ja’far Shadiq  sehingga mereka dikenal dengan nama Ja’fari. Dewasa ini kata Ja’fari sinonim dengan Syiah Dua Belas Imam; namun secara esensial juga mencakup Ismailiyah; karena mereka juga meyakini imamah Imam Ja’far Shadiq As.
  3. Imamiyah: Pada masa masing-masing dari para Imam, lantaran orang-orang Syiah yang meyakini imamah para Imam Maksum As dari keturunan Fatimah Zahra Saw dan silsilah imamah ini berlanjut hingga Imam Keduabelas sehingga mereka disebut sebagai imamiyah.  Mazhab Imamiyah sepanjang sejarahnya, sesuai dengan perkembangan zaman memilik makna yang lain. Karena juga sinonim dengan Syiah pada masa Imam Ali As namun dewasa ini maknanya yang sinonim adalah Dua Belas Imam (Itsna Asyar).
  4. Khassa: Kata ini lebih banyak digunakan dalam teks-teks fikih dan sebagai lawan dari kata ammah (kebanyakan umat Muslim). Khassah dalam teks-teks fikih bermakna Syiah. Makna lebih khusus dari kata ini dalam teks-teks fikih Imamiyah Itsna Asyari dimana fikihnya diambil dari para Imam Maksum.
  5. Alawi: Boleh jadi kata ini pada beberapa waktu mengacu pada kecendrungan-kecendrungan teologis Syiah (keyakinan pada keunggulan Imam Ali); namun setelah itu lebih banyak bermakna nisbi yaitu menjelaskan afiliasi nisbi orang-orang kepada Imam Ali As.
  6. Fatimi: Kata ini lebih banyak digunakan dalam makna nisbi dan lebih sering digunakan untuk membedakan keturunan Imam Hasan dan Imam Husain dengan keturunan Muhammad Hanafiyah yang menyebut dirinya Kisaniyah; karena Muhamamd bin Hanafiyah bukanlah anak dari Fatimah Zahra Sa meski ia memiliki kedudukan di antara keturunan Imam Ali As.
  7. Thalibi: Kata ini juga memiliki makna nisbi; namun cakupannya lebih luas ketimbang dua terma terakhir di atas. Thalibi bermakna anak-anak Abu Thalib yang merupakan keturunan Abu Thalib yang mencakup anak-anak dari jalur selain Ali bin Abi Thalib. Untuk memahami secara lebih akurat tentang kata ini  dapat ditelusuri dalam kitab Maqātil al-Thālibin karya Abu al-Faraj al-Isfahani yang menyebutkan tentang perlawanan-perlawanan kaum Thalibi di antaranya perlawanan anak-anak Ja’far bin Abi Thalib.
Kumpulan terma dan kata ini dilekatkan pada mazhab Syiah sepanjang sejarah.
Syiah sepanjang sejarah yang sangat padat, telah mengalami perjalanan yang penuh liku. Episode yang terkadang membuat mazhab ini hampir mendominasi seluruh dunia Islam dan liku-liku yang nyaris membuat mazhab ini terpuruk. Apa yang membuat mazhab ini menjadi tipikal adalah kepemilikan sejarah panjang yang sangat kaya dalam ragam dimensi pengetahuan Islam, demikian juga klaim kemampuan membentuk pemerintahan dan pembuktian atas klaim ini dalam pelbagai level dan juga identitasnya sepanjang sejarah.
Mengingat bahwa Syiah memiliki akar-akar rasionalitas, teologis, juridis, etis dan lain sebagainya, meski dengan selaksa keterbatasan dan tekanan serta anti propaganda yang dilancarkan musuh-musuhnya namun ia tetap mampu mengukuhkan dirinya di pentas dunia dan menarik pengikutnya dari pelbagai penjuru dunia yang kian hari kian bertambah banyak. Namun sayang harus diakui sindrom perpecahan dan pertikaian firkah yang bermula semenjak dulu ada pada agama-agama dan mazhab-mazhab juga menimpa mazhab Syiah.
Kita berharap dengan kesadaran yang kian hari-kian nyata seluruh umat Muslim dan pengikut hakiki Nabi Muhammad Saw dan Ahlulbaitnya As suatu hari nanti akan berada dalam satu barisan dan dengan kebersamaannya mampu mengalahkan konspirasi musuhnya. Dalam kondisi seperti ini, mereka akan menyingkirkan segala penyimpangan dan berada di bawah satu panji yaitu Islam.
Adapun yang sekaitan dengan jumlah firkah utama dalam Syiah terdapat beberapa pendapat:
Baghdadi dalam kitabnya bahwa firkah utama dalam Syiah terdiri dari tiga: Zaidiyah, Kisaniyah dan Imamiyah. Ia pada awalnya menilai Ghulat juga merupakan cabang dari firkah Syiah namun setelah itu ia mengoreksi pendapatnya ini dan beralasan bahwa mereka telah keluar dari Islam sehingga tidak dapat disebut sebagai firkah Islam.[3]
Syahristani menyebutkan bahaw Ismailiyah juga merupakan bagian dari firkah-firkah Syiah. Ia menghitung bahwa dalam Syiahi terdapat lima firkah.[4]
Khajah Thusi Rah dalam Qawaid al-‘Iqad sepakat dengan pendapat Baghdadi dan menilai bahwa firkah-firkah utama Syiah adalah Zaidiyah, Kisaniyah dan Imamiyah.
Qadhi ‘Idhuddin Iji juga menyebutkan bahwa firkah utama Syiah itu ada lima.[5] “Kisaniyah, Imamiyah, dan Zaidiyah.”
Sebagian lainnya berpendapat bahwa firkah-firkah utama Syiah terdiri dari empat firkah, Imamiyah, Kisaniyah, Zaidiyah dan Ismailiyah.
Apa yang masyhur di kalangan ulama Syiah dan para sejarawan bahwa firkah-firkah utama Syiah terdiri dari tiga firkah yang disebutkan di atas namun berbeda pendapat terkait dengan cabang-cabangnya. [iQuest]
Untuk telaah lebih jauh terkait dengan hal ini kami persilahkan Anda untuk merujuk pada buku al-Firaq baina al-Firaq, Milal wa Nihal, Qawāid al-‘Aqāid.
Demikian juga bacalah buku:
  1. Mengenal Syiah
  2. Pecahan-pecahan Syiah

[1] Al-Qāmus al-Muhith, jil. 3, hal. 61 & 62; Tāj al-‘Arus, jil. 5, hal. 405; Lisān al-‘Arab, jil. 7, hal. 258; al-Nihāyah Ibnu Atsir, jil. 2, hal. 246.
[2] Silahkan lihat, Tārikh Tasyayyu’ dar Iran, Rasul Ja’fariyan, hal. 24-25.
[3] Al-Firaq bain al-Firaq, Baghdadi, Abdul-Qahir, hal. 21-23.
[4] Milal wa al-Nihal, Syahristani, jil. 1, hal. 147.
[5] Thusi, Khaja Nashir, Qawāid al-‘Aqāid, Riset oleh Rabbani, Ali, hal. 110.
Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    259805 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245585 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229493 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214276 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175590 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    170963 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167377 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157449 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140295 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133528 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...