Advanced Search
Hits
25701
Tanggal Dimuat: 2012/02/02
Ringkasan Pertanyaan
Apakah makruh hukumnya membawa serta anak kecil menghadiri majlis tarhim (khataman al-Qur’an) dan mendatangi kuburan?
Pertanyaan
Saya memiliki seorang anak berusia sepuluh tahun. Karena membawa istri saya bersama anak untuk menghadiri majelis khataman al-Qur’an, istri saya berkata, “makruh membawa anak ke majelis tarhim dan mendatangi kuburan!” Tolong kirimkan kepada saya apabila ada hadis-hadis dan riwayat-riwayat yang berbicara tentang masalah ini.
Jawaban Global

Mengikusertakan anak kecil dalam majelis-majelis dan acara-acara keagamaan seperti ke masjid atau acara-acara duka pada bulan Muharram atau momen-momen keagamaan lainnya seperti ikut serta dalam salat Idul Fitri, Idul Adha dan perayaan-perayaan keagamaan adalah tindakan positif dan sangat bermanfaat untuk membina afeksi-afeksi keagamaan mereka.

Namun sehubungan dengan membawa serta anak-anak ke majelis khataman al-Qur’an dan kuburan, setelah menjelajah dan menelusuri riwayat-riwayat dan literatur-literatur fikih, kami tidak menemukan adanya riwayat yang menunjukkan kemakruhan perbuatan ini.

Apabila terdapat dalil khusus yang menjadi obyek perhatian istri Anda, dengan menjelaskan secara tepat dan akurat, kami persilahkan Anda untuk kembali melayangkan surat kepada kami untuk dikaji dan ditelusuri lebih jauh.

Kami akan mengingatkan dua poin terkait dengan pertanyaan Anda sebagaimana berikut ini:

1.     Riwayat-riwayat yang terkait dengan ganjaran dalam mengucapkan bela sungkawa atas orang yang berduka dan berziarah ke kuburan adalah bersifat mutlak dan juga mencakup anak-anak.

2.     Dari sirah perbuatan para imam maksum As dapat diambil kesimpulan bahwa tidak ada halangan membawa serta anak-anak ke kuburan. Pada peristiwa sakitnya Sayidah Zahra Sa, Imam Ali As menyiapkan sebuah tempat di luar kota Madinah di pekuburan Baqi yang bernama Bait al-Ahzan dan Sayidah Fatimah membawa serta Imam Hasan dan Imam Husain As yang nota-bene masih kecil bersamanya. Di tempat itu, mereka menangis atas kepergian Rasulullah dan atas musibah yang menimpa mereka pasca kepergian Rasulullah Saw.[1]

3.     Harus dicamkan bahwa dalam membawa anak-anak pada majelis-majelis keagamaan, jangan sampai program-progam yang dihadiri berada di luar kemampuan anak-anak sehingga membuat mereka jemu. Demikian juga, jangan mengajak mereka pada majelis-majelis yang dapat menyisakan pengaruh negatif pada mental anak-anak. [iQuest]

 

Pertanyaan ini Tidak Memiliki Jawaban Detil



[1]. Allamah Majlisi, Bihâr al-Anwâr, jil. 43, hal. 177, Muassasah al-Wafa, Beirut, Libanon, 1404 H.

Jawaban Detil

Pertanyaan ini Tidak Memiliki Jawaban Detil

 
Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits